Wagely, platform dan akuisisi layanan keuangan di Indonesia, mengumpulkan $5,6 juta – TechCrunch

Foto bersama tim pendiri Wagely: Tobias Fischer, Sasanadi Ruka, dan Kevin Hausburg

Pendiri Wagley (kiri ke kanan): Tobias Fischer, Sasanade Roca, Kevin Hosberg

Platform Earned Wage Access (EWA) yang memungkinkan pekerja menarik penghasilan mereka sesuai permintaan daripada menunggu sampai hari gajian menyebar ke seluruh dunia. Hari ini, startup EWA Indonesia dengan cerdik Perusahaan mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $5,6 juta dalam pendanaan strategis, yang dipimpin oleh Integra Partners (sebelumnya Dymon Asia Ventures). Investor lain termasuk Asian Development Bank (ADB) Ventures, PT Triputra Investindo Arya, Global Founders Capital, Trihill Capital, 1982 Ventures, dan Willy Swandi Dharma, mantan presiden perusahaan asuransi PT Asuransi Adira Dinamika.

Didirikan pada tahun 2020 oleh alumni dua perusahaan teknologi terbesar di Asia Tenggara, perusahaan ini berharap dapat menjangkau lebih dari 250.000 pengguna tahun ini. CEO, Tobias Fischer, adalah mantan direktur regional program pinjaman di Grab Financial Services Asia, sementara Chief Technology Officer Sasanadi Rukua menjabat sebagai wakil presiden teknik Tokopedia.

Fisher mengatakan kepada TechCrunch bahwa setelah bekerja untuk perusahaan jasa keuangan di Asia Tenggara, dia dan Roca melihat “manajemen arus kas sebagai masalah harian yang paling mendesak bagi masyarakat Indonesia berpenghasilan rendah dan menengah.”

Sementara pandemi telah memperburuk kesulitan keuangan, Fisher mengatakan lebih dari 75% orang Indonesia sudah berjuang untuk memenuhi kebutuhan di antara gaji mereka. Banyak keluarga atau teman meminjam, tetapi jika opsi itu tidak tersedia, mereka mungkin beralih ke pemberi pinjaman bayaran yang dapat membebankan lebih dari 360% tingkat persentase tahunan, atau membayar biaya cerukan dan tunggakan ke bank mereka sampai gaji berikutnya.

“Ini adalah awal dari lingkaran hutang yang kejam dan mahal yang memiliki dampak negatif jangka panjang pada kesejahteraan finansial individu, yang pada gilirannya mempengaruhi bisnis dengan omset yang lebih tinggi, produktivitas yang lebih rendah, dan lebih banyak pinjaman karyawan,” kata Fisher.

Rata-rata, lebih dari 50% karyawan dengan klien organisasi upahan menggunakannya beberapa kali selama sebulan untuk melacak penghasilan harian mereka dan mengakses upah yang mereka peroleh. Tujuan akhir perusahaan, kata Fisher, adalah untuk “membangun platform kesehatan keuangan yang komprehensif untuk pekerja berpenghasilan rendah dan menengah” yang mencakup layanan keuangan lainnya, termasuk tabungan, asuransi, dan produk pembelanjaan cerdas.

Lebih banyak perusahaan di seluruh dunia membiarkan pekerja memilih kapan mereka dibayar. Beberapa platform EWA yang terkenal termasuk Gusto Flexible Pay; Teluk Harian, yang Baru-baru ini mencapai mode unicorn; Wagstream Meno dan BAHKAN. Di Indonesia, pesaing upahan termasuk GajiGesa dan Gajiku.

Fisher mengatakan bahwa upah telah “menciptakan kategori akses upah-pendapatan di Indonesia,” pemimpin pasar dengan lebih dari 50 perusahaan besar, termasuk perusahaan milik negara dan konglomerat multinasional. Pendanaan barunya akan digunakan untuk meningkatkan tenaga penjualan dengan upah untuk menutup lebih banyak kesepakatan institusional. Klien Wagely saat ini termasuk PT Bentoel Internasional Investama Tbk (British American Tobacco); Pt Supra Puja Lestari TBC (Pasar Pertanian); Perusahaan Kecantikan dan Kesehatan PT Mustika Ratu Tbk; dan Grup Energi Terbarukan PT Kencana Energi Lestari Tbk.

Dalam siaran pers, Managing Director PT Kencana Energi Lestari TBK Wilson McNawy mengatakan, “Karyawan kami dengan hati-hati memberikan stabilitas keuangan di saat ketidakpastian. Ini adalah langkah yang sangat penting dan kritis untuk ketahanan jangka panjang bisnis kami. Tanpa perubahan pada proses penggajian kami, Solusi upah telah terbukti meningkatkan tabungan bisnis kami dan membantu karyawan kami menghindari pinjaman predator sambil menyediakan alat tabungan dan penganggaran yang meningkatkan literasi keuangan mereka.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO