Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Uni Emirat Arab: Bagaimana musisi lokal menjaga musik mereka tetap hidup selama pandemi Covid – Berita

Pandemi Covid-19 telah mempengaruhi kehidupan dan mata pencaharian orang-orang dari berbagai profesi di seluruh dunia, dan tidak diragukan lagi bahwa industri seni pertunjukan telah mengalami pukulan besar.

Pembatalan pertunjukan, acara, dan konser telah melumpuhkan industri yang pernah kuat itu. Banyak musisi telah menyesuaikan diri dengan “normal baru” pertunjukan online, tetapi dapatkah ini menggantikan suasana elektrik dari teater nyata? Bisakah kompensasi – moneter dan dalam konteks publik – pernah menjadi baik?

Sementara artis internasional dapat duduk di rumah dan tidak memainkan pertunjukan live bahkan selama bertahun-tahun bersama, mengingat stabilitas keuangan mereka, hal yang sama tidak berlaku untuk musisi independen yang sumber pendapatan utamanya berasal dari konser. City Times Dia bertemu dengan sekelompok seniman di Emirates untuk mempelajari apa yang membuat mereka bertahan di tengah pandemi Covid-19.

Nick Ozgar: Musisi independen dan sudut pandang perintis

Skenario Covid-19 telah merugikan industri hiburan global, kata Nikhil ‘Nick’ Ozgar, pelopor band rock lokal Point of View dan musisi independen.

“Kurangnya konser live telah memberikan banyak tekanan pada kantong para musisi, karena banyak dari mereka telah kehilangan satu-satunya alat penghidupan mereka. Kami mendapatkan gaji (berdasarkan penampilan) dan kami memiliki sedikit tabungan. Banyak dari kami yang memiliki kehabisan tabungan kami di tengah meningkatnya biaya hidup dan pembatalan acara. “

Lebih buruk lagi, banyak musisi tidak dapat kembali ke negara asalnya karena pembatasan perjalanan. Namun, beberapa dari mereka beruntung memiliki pekerjaan sehari-hari yang membuat mereka bertahan. Rasanya tidak enak melihat perjuangan masyarakat kita, terutama mereka yang menganggap Dubai sebagai rumah mereka yang jauh dari rumah selama beberapa dekade.

Banyak musisi membalik halaman tentang melestarikan rumah dan perapian mereka. “Beberapa dari kami telah mengajar musik, melakukan fungsi suara, menyiarkan acara, dan memproduksi materi baru. Kami harus berpikir di luar kotak. Setiap musisi yang selamat dari gempa pandemi mengalami kurva belajar yang intens,” jelasnya.

Sang rocker, yang terjun ke Bollywood dan merekam lagu utama oleh aktor Naseeruddin Shah. Irada, Katanya dia menggunakan waktu henti secara maksimal. “Penutupan telah memberi saya waktu untuk mengerjakan musik di studio rumah. Album kedua Point of View sedang dalam proses. Saya juga sedang mengerjakan beberapa rilis musik indie saya yang akan datang.”

Naluri bertahan hidup dan isolasi positif dari pikiran membuat para musisi terus berjalan ketika chip menipis. “Kesehatan mental yang sehat adalah kuncinya. Dubai adalah contoh cemerlang dari kota yang progresif, yang berkembang dengan positif dan sentimen yang baik. Saya menantikan suatu titik di mana Dubai dan UEA akan berkembang menjadi pusat utama industri musik. di wilayah MENA, “

Wim Host: Kroner, Aktor, Produser

Penyanyi kelahiran Belgia, Wim Host, adalah selebriti di atas panggung di Dubai dan di seluruh UEA. Hoste dijadwalkan tampil di Dubai Opera Desember lalu saat pertunjukan dibatalkan. Tetapi kurangnya pertunjukan live tidak menyurutkan semangatnya. Dia mempertahankan seninya tetap hidup dengan mengikuti jalur digital.

READ  Khloe Kardashian DMs Tristan Thompson Dugaan Nyonya di Instagram

“Saya membuat diri saya sibuk menulis dan memproduksi lagu selama periode ini dan melakukan banyak konser langsung. Saya mengunduh sekitar 100 video tahun lalu, semuanya dari rumah saya,” kenangnya.

Dia mengatakan tampil di depan penonton langsung dan untuk pertunjukan hipotetis adalah eksperimen dengan kapur dan keju.

“Pada awalnya, ketika saya melakukan live streaming pertama saya, sangat sulit bagi saya untuk membawa semangat ke penampilan saya, tetapi kemudian seiring waktu dan lebih banyak pertunjukan online, saya menjadi terbiasa. Saya menemukan bahwa ketika Anda melakukan live virtual konser, orang-orang berinteraksi. Secara konstan dengan kinerja Anda, dan umpan baliknya memotivasi Anda untuk unggul dan mendorong segalanya, “tambahnya.

“Tapi tentu saja, untuk seorang artis, tidak ada yang sebanding dengan penonton langsung.” Emosi positif yang Anda dapatkan dari penonton memberikan skor yang sangat tinggi, “jelasnya.

Pandemi juga memberi penyanyi waktu untuk merefleksikan keahliannya. “Saya menghabiskan banyak waktu berlatih di rumah dan mengasah keterampilan saya,” tambahnya.

Pembawa acara baru-baru ini membuat lagu baru, berjudul, Hidup itu indah. Dia merekamnya bekerja sama dengan seniman lokal dan paduan suara yang terdiri dari anak-anak dari Sekolah Bilingual Internasional Prancis Dubai.

“Lagu itu memberikan harapan dan kekuatan dan mencerminkan saat kita hidup hari ini,” kata Hoste, menambahkan bahwa dia ingin berkomunikasi dengan mereka yang terpengaruh oleh situasi saat ini. Lagu itu dialirkan di Amazon dan juga dapat didengar di SoundCloud.

Hoste juga sedang mengerjakan video musik yang menampilkan aktris Bollywood Soniya Bansal, yang melakukan debut aktingnya dengan film Rahul Roy. 100 crores ke Rs.

Juli Nazarenko: penyanyi

Nazarenko, seorang seniman dari Belarusia, mencoba berbagai profesi seperti penjualan, pemasaran, acara, pramugari, dan banyak lagi sebelum menyerahkan segalanya untuk mendengarkan musik, yang menurutnya telah menjadi minatnya selama ini. Musik itulah yang membawanya ke Dubai. Bekerja sebagai musisi live, harapannya untuk menggabungkan hasratnya dengan mata pencaharian telah runtuh setelah wabah pandemi.

“Itu adalah periode yang sulit, tidak hanya secara finansial. Juga sulit untuk tetap menjadi inspirasi dan terus melakukan apa yang paling Anda sukai dalam hidup Anda. Ada saat-saat ketika saya memikirkan skenario terburuk seperti, ‘Bagaimana jika musik tidak pernah kembali ‘Ular segera, apa yang akan saya lakukan? ”, Pikir penyanyi itu dengan lantang.

Waktunya telah tiba ketika Nazarenko dengan serius berpikir untuk kembali ke pekerjaan harian, tetapi sekali lagi, dia bertanya pada dirinya sendiri bagaimana dia akan bisa mengatur jika musik live membuat comeback yang gemilang.

“Saya lebih dari bersedia untuk mengambil pekerjaan yang tidak mempengaruhi karir musik saya, seperti mengajar atau apapun yang berhubungan dengan musik. Tapi bagaimana saya bisa tetap kreatif? Itu kuncinya,” tambahnya.

Srinath KR: Frontman di band rock Bollywood DHRUV

READ  MeetKai - Asisten Kecerdasan Buatan Generasi Berikutnya

Srinath ‘Sri’ KR, juara grup rock Bollywood DHRUV, selalu memacu adrenalin dari penampilan live di depan penonton yang riuh.

Syukurlah, penyanyi itu mempertahankan pekerjaannya sambil mengejar hasratnya pada musik. Meskipun dia mungkin tidak harus melalui perjuangan beberapa rekannya, dia kehilangan arena langsung.

“Saya selalu memiliki pekerjaan sehari-hari. Saya memulai DHRUV dan saya masih seorang karyawan. Pertunjukan langsung lebih untuk memuaskan jiwa. Ini adalah hidup bagi kami sebagai musisi. Saya hidup tetapi saya tidak bisa mengatakan saya hidup hidup bahagia sebagai musisi. Saya sangat merindukan teater. “.

Aaron Rodriguez: gitaris

Rodriguez adalah salah satu musisi yang dipekerjakan yang dapat menghadapi tantangan Covid-19, tetapi bertahan di industri itu penuh tantangan, ungkapnya.

“Beberapa teman dari dunia musik harus berkemas dan pulang. Bertahan tanpa manggung itu sulit, sulit bagi saya dan banyak artis lainnya,” kenangnya.

Gitaris muda itu belajar beberapa pelajaran hidup yang berharga selama pandemi.

Lockdown mengajari kami cara baru untuk bertahan hidup. Kami membutuhkan tabungan yang cukup untuk diandalkan. Banyak dari kita masih berjuang untuk mencari nafkah dari bakat kita. Saya berharap itu juga berlalu dan kami dapat kembali menghibur orang. “

Finn Nair: Penyanyi

“Kami tidak terburu-buru untuk memberikan pertunjukan live. Jaga keamanan diri Anda, jaga kesehatan adalah kuncinya.”

“Bagaimanapun, banyak hal mulai terjadi pada kami, tetapi ini masih awal. Ini adalah tahun yang spesial bagi kami. Sudah satu dekade sejak kami merekam rekor pertama kami, dan saat ini kami sedang mengerjakan kreasi kolektif untuk peringatan 10 tahun yang disebut Satu dekade dosa, “Dia menambahkan.

Assis Arshad: Penyanyi Visual

Penyanyi / musisi kelahiran Lahore ini telah mengalami banyak perjuangan. Musik adalah pekerjaan penuh waktu baginya. Sebelum pandemi, Asees tampil penuh, dan bandnya, The Seen, berhasil menarik perhatian penonton di acara-acara lokal.

“Saya hanya menunggu pertunjukan langsung dimulai lagi. Sebelumnya, saya ingin kembali ke Pakistan, tetapi saya tidak bisa karena penerbangan tidak berfungsi. Tahun lalu adalah mimpi buruk bagi saya. Hidup tanpa pekerjaan di Dubai itu sulit. ,” dia berkata.

Asees mulai memberikan pelajaran musik, tetapi penghasilan yang sedikit hanya berguna sebagai pelajaran hidup daripada membantu mengatasi krisis keuangan akutnya.

“Pengalaman ini telah mengajari saya banyak hal. Saya belajar betapa banyak dari kita begitu sabar melupakan prioritas dalam hidup kita. Tugas kita untuk keluarga dan kesehatan kita. Epidemi telah menjadi sumber yang luar biasa. Empati dan bagaimana menghadapi keuntungan yang sedikit telah menjadi salah satu konsekuensi terbesar. Setiap industri lain secara bertahap terbuka. Jadi, mengapa? “Bukankah itu menghibur?” Dia menambahkan.

Robes Gonzalves: gitaris Filipina

“Beberapa dari kami yang memegangnya, tapi itu sulit. Beberapa majikan membuat musisi terguncang. Mereka bahkan membatalkan visa mereka. Bertahan hidup tidak mudah. ​​Pulang ke rumah bukanlah pilihan. Kami merindukan teater. Musik adalah satu-satunya hasrat kami.”

READ  Jessica Simpson mengklaim humas telah memberi tahu selebritis untuk tidak mengencani dia

Shahzad Shayz Mukhtar adalah penyanyi dan gitaris Pakistan

Musisi, yang meninggalkan tanah airnya untuk mencari nafkah di negeri asing, menghadapi krisis terburuk dalam hidup mereka. Kurangnya musik live atau pendapatan saat berada di negeri asing membuat frustrasi. Musik adalah makanan bagi jiwa dan kita lapar karenanya. Semoga semuanya segera terbuka. “

Enriana Clarasati: Penyanyi-penulis lagu Indonesia

“Saya berhasil bertahan hidup tanpa pertunjukan langsung dengan hidup dari tabungan saya, mendapatkan pinjaman bank kecil dan menjual alat musik saya. Saya membuat diri saya sibuk bekerja di rumah dengan musik saya, membuat dan mempromosikan musik di platform media sosial dan belajar lebih banyak tentang musik dan tren industri. “

Polina Sandan: Penyanyi dan pianis Rusia

“Bertahan hidup tanpa hiburan live adalah proposisi yang sulit. Kita sering kali dapat melakukan pelajaran online dalam keadaan sulit. Saya sibuk mengembangkan repertoar saya dan mengerjakan keahliannya.”

Richard Dela Peña: Gitaris Filipina

“Selama 30 tahun saya di Timur Tengah sebagai artis pertunjukan, saya tidak pernah merasa begitu sedih. Mata pencaharian saya telah berhenti. Saya telah hidup dengan memberikan pelajaran musik secara online. Tapi ini tidak cukup untuk menutupi pengeluaran saya. Tabungan saya habis. Beberapa teman baik dan individu. “Keluarga memberikan bantuan keuangan. Epidemi telah menyebabkan kerugian materi dan mental bagi kami.”

Khaled Al Temimi: Drummer Irak

“Saya kenal banyak musisi, penari, artis, DJ, dan promotor / agensi acara yang menganggur karena pandemi. Bagi orang-orang ini, inilah pekerjaan yang sebenarnya. Tidak ada yang melihat apa yang terjadi di balik layar untuk membuat pertunjukan ini – berjam-jam pelatihan, ribuan dirham untuk latihan, Gear, transportasi, dll., banyak musisi yang datang dari luar negeri untuk mencari nafkah di sini, beberapa di antaranya memiliki keluarga yang membutuhkan dukungan. Dari agen. “

“Harus ada semacam dukungan untuk para artis ini yang membawa malam dan kenangan bagi kita semua.”

Ivana Nikodjevic: Musisi Serbia

“Hidup telah mengambil jalan yang berbeda. Sebelum pandemi, Anda telah mencapai tingkat tertinggi. Tetapi sekarang tampaknya dari masa lalu yang jauh. Saya merindukan panggung. Konser online tidak dapat menggantikan perasaan kekuatan yang diberikan musik live kepada Anda. Musik memiliki kekuatan penyembuhan. “

Adeel: Artis solo

“Awalnya, saya menemukan beberapa pertunjukan yang merangkul fakta bahwa pandemi telah sangat memengaruhi masukan saya. Namun, belakangan ini, saya beruntung telah membuat beberapa acara spesial sementara. Meskipun saya berhasil tetap produktif, Covid telah menghidupkan kembali jadwal hidup saya. Profesional selama setidaknya satu tahun, atau bahkan lebih. Tetapi saya berharap pembatasan ini akan segera hilang dan semuanya akan kembali normal. “