Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Tubuh dites positif COVID-19 setelah mencuci pantai Vanuatu

Tubuh seorang nelayan Filipina dicuci di pantai di Vanuatu, di mana dia dinyatakan positif COVID-19 – mendorong negara kepulauan Pasifik itu melarang perjalanan asing selama tiga hari.

Jenazahnya ditemukan pada 11 April di dekat ibu kota Port Vila di Pulau Efate. Dilaporkan oleh Radio Selandia Baru.

Mayat itu dipastikan terinfeksi virus mematikan itu setelah diangkut ke kamar mayat setempat.

Setelah tubuh nelayan ditemukan di pantai, pihak berwenang menahan sebuah kapal tanker yang mengibarkan bendera Inggris.

Sebelumnya pada hari itu, kapal tersebut menemukan bahwa ia telah kehilangan salah satu awaknya saat berlayar dari Port Vila. Dan saya diperintahkan untuk kembali ke pelabuhan, tempat misi pencarian dan penyelamatan diluncurkan. Menurut CNN.

Sebagai tanggapan, Perdana Menteri Vanuatu Bob Logman mengumumkan bahwa pemerintah mengeluarkan perintah yang melarang perjalanan keluar oleh Evate selama tiga hari sementara upaya pelacakan kontak sedang dilakukan.

Dia mengimbau masyarakat untuk menjalani tes sukarela untuk penyakit tersebut.

Russell Tamata, Direktur Jenderal Kesehatan, telah mengonfirmasi bahwa 16 orang telah dikarantina di sebuah hotel, kebanyakan dari mereka adalah petugas polisi yang berada di lokasi saat jenazah ditemukan.

Tidak jelas apakah pria itu meninggal karena Covid-19 atau bagaimana dia datang untuk mencuci pantai.

Negara itu hanya melaporkan tiga kasus penyakit, menurut CNN, yang mengutip data dari Universitas Johns Hopkins. Ini melaporkan kasus pertama pada November, dan dua kasus lagi pada Maret.

Artikel ini pertama kali tayang di New York Post Dan diterbitkan ulang dengan izin

READ  Pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara Alexei Navalny akan dirawat di rumah sakit