Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

“Tindakan yang diambil hari ini akan membentuk kembali pariwisata besok.”

IMC telah menyelenggarakan interaksi online untuk membahas berbagai strategi untuk membangun kembali pariwisata dan perjalanan dengan para pemimpin industri teratas.

Menurut WTTC, kontribusi sektor pariwisata dan perjalanan terhadap PDB India adalah 6,8 persen dari total ekonomi, dan sektor tersebut mendukung 39,8 juta pekerjaan, atau hampir 8 persen dari total lapangan kerja India pada 2019. Dampak yang menghancurkan dari virus Covid – Pandemi berlanjut ke 19 di pariwisata global hingga 2021 dengan data baru menunjukkan penurunan 87 persen dalam kedatangan turis internasional pada Januari dibandingkan dengan 2020.

Rajiv Podar, Ketua Kamar Dagang dan Industri IMC, memulai interaksi online dengan menyatakan fakta-fakta sulit ini.

Tujuan dari interaksi online ini adalah untuk mempertemukan para pemimpin industri pariwisata dan perjalanan dari India, Indonesia, Malaysia, Singapura, Sri Lanka, Australia, dan Thailand dalam satu platform untuk memulai dialog di mana mereka dapat berbagi tindakan yang diambil setiap negara untuk membangun kembali . Pariwisata dan memperkuat koordinasi regional untuk sebuah sektor yang mengalami masa-masa paling kelam dalam sejarah modern.

Speaker disertakan Robinder Prar, IRS, Direktur Jenderal Tambahan (Pariwisata), Kementerian Pariwisata, Pemerintah India, Seagate Waitjaksono, Direktur Pemasaran Pariwisata – Asia Timur, Selatan dan Tengah, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Republik Indonesia, Kimarly Fernando, Presiden , Sri Lanka Tourism, Nishant Kashikar, Director Regional, India and Gulf, Australia Tourism, Vachirachai Sirisomban, Director of Tourism Authority of Thailand dan Rohit Khosla, Executive Vice President – Operations, North and West India, Indian Hotels Company Limited. Mandip S. Lampa, Presiden Asia Selatan, HVS Anarock Memoderatori diskusi. BW HOTELIER adalah mitra media eksklusif untuk pertunjukan tersebut.

Dalam kata sambutannya, Farhat Jamal, Ketua, Komite Perjalanan, Pariwisata dan Perhotelan, IMC Yang paling menonjol, “Asia Selatan sendiri akan melihat 50 juta pekerjaan hilang dan sekitar 50 miliar dolar produk domestik bruto hilang di kawasan Asia Selatan.”

Dukungan dan tindakan pemerintah pada tahun 2020

Meski jumlahnya mengecewakan, negara-negara Asia Selatan bekerja keras untuk mengelola situasi dengan sebaik-baiknya. Fernando membenarkan upaya pariwisata Sri Lanka dalam hal ini dengan mengatakan bahwa sudah siap jauh sebelum pasien ditemukan. Identifikasi awal dan persiapan selanjutnya membantu mereka mengendalikan kondisi mereka. “Kami sekarang beroperasi dengan kapasitas penuh, terutama wisatawan dari negara-negara Timur Tengah,” Dia berkata. Sri Lanka juga telah menciptakan gelembung dinamis yang bekerja dengan baik, menurut Fernando.

READ  Perubahan Iklim - CNA

Ketika ditanya apa yang dilakukan industri pariwisata tahun lalu dan dukungan yang diberikan pemerintah Indonesia kepada sektor tersebut, Witjaksono mengatakan menteri pariwisata yang baru sedang berupaya untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata, termasuk ekonomi kreatif.

“Bisa dilihat dari datanya, sekarang kasus Covid-nya berkurang semua, dan pemulihannya meningkat dari hari ke hari. Jika situasi membaik, kami akan buka Bali dan destinasi lainnya untuk wisatawan. Kementerian Pariwisata dan Inovasi (MoTCE) di Indonesia juga telah memperkenalkan protokol hygiene, kesehatan dan keselamatan. Kelestarian lingkungan (CHSE) di Bali. Kami sudah mendapatkan 5.700 sertifikat untuk CHSE, “ Berkomentar.

Pada pertanyaan yang sama, Ceresomban berkata, “Saat ini, kami perlu memposisikan Thailand sebagai tujuan pilihan dan tepercaya. Orang-orang juga harus memiliki kepercayaan diri untuk bepergian. Melihat ke belakang tahun lalu, kami melakukan pekerjaan dengan sangat baik. Kami telah mengambil tindakan yang sangat ketat – 14 hari karantina dan pemeriksaan orang akan datang. “.

Dia menambahkan bahwa ada gelombang ketiga di negara itu saat ini, tetapi rakyat sepenuhnya bertanggung jawab, dan negara mengatur pelacakan dan penelusuran internal dengan sangat baik. Jadi, mereka berharap segalanya akan mulai membaik di Thailand segera.

Beralih ke bagaimana pemerintah India mendukung industri perjalanan dan pariwisata, Prar mengatakan itu sangat menantang mengingat ukuran, keragaman, dan keseluruhan spektrum sosial-ekonomi negara.

“Hal terpenting pertama adalah memastikan semua orang aman. India sudah banyak menerima turis asing, biasanya dari Oktober hingga Maret. Jadi masih banyak orang di India saat lockdown diumumkan. adalah. Tantangan pertama dan terpenting adalah memastikan bahwa setiap orang yang tersebar di seluruh negeri perlu dijaga keamanannya dan dibawa pulang jika mereka memilih untuk melakukannya. Kami telah menciptakan sesuatu yang disebut “Terdampar di India,” yang kami anggap sebagai kisah sukses Artinya bahwa setiap orang yang berada di luar rumah mereka atau bepergian di negara kita menemukan mekanisme dukungan melalui platform itu dan kembali ke tanah airnya, Aku telah menjelaskan.

Dengan membahas skenario Australia, Kashikar mengungkapkan bahwa karena disiplin dan upaya yang dilakukan pemerintah selama 30 hari terakhir, tidak ada kasus COVID-19 di Sydney dan Melbourne. Departemen Dalam Negeri Australia membebaskan biaya visa untuk pelancong yang bepergian antara Maret 2020 dan Desember 2022. Selain itu, untuk agen perjalanan, program senilai $ 130 juta telah diperkenalkan. Selain itu, ada program hibah peserta pameran senilai $ 50 juta untuk komunitas MICE, dan dana $ 40 juta telah ditetapkan untuk Komunitas Pribumi. Pariwisata Australia mendukung 1.800 produk dan pengalaman, Kashikar membenarkan.

READ  Hotspot Covid Victoria: Daftar situs Coronavirus di Melbourne dan di Anda | Victoria

“Fokus pertama dan terpenting kami adalah keselamatan,” Kata Khosla. Dalam setiap krisis pasti ada beberapa peluang. “Saya pikir seluruh peran yang dimainkan teknologi dalam epidemi ini untuk menghubungkan semua orang membantu kami memulai bisnis baru ini, yaitu bisnis rekreasi. Kami memiliki tempat tinggal – ini menjadi cara lain yang sangat penting bagi kami untuk mulai mendapatkan pekerjaan kembali karena orang sakit dan mereka lelah berada di rumah dan mereka hanya ingin beristirahat.Mereka beristirahat, lalu pindah ke hotel, ” Dia juga berkata.

Tren perjalanan dan pariwisata akan terus ada

Selain itu, dalam sesi tersebut, para pemimpin dari industri pariwisata dan perhotelan berbicara tentang berbagai tren yang akan tetap ada bahkan setelah situasi pandemi membaik. Pariwisata, perjalanan bisnis, dan akomodasi yang berkelanjutan dan bertanggung jawab telah muncul sebagai tren umum di berbagai negara.

Berbicara tentang situasi terkini di Sri Lanka, Fernando mengatakan bahwa saat ini, orang-orang rela membayar dan memiliki sesuatu yang unik seperti AI yang unik, makanan yang unik, satwa liar, dll.

Mengenai masa depan, dia menyatakan bahwa keberlanjutan, yang selama ini dianggap biasa, akan menjadi salah satu persyaratan terpenting mereka untuk proyek-proyek baru.

Trennya, menurut Berar, yang pasti akan tetap ada adalah unit perhotelan yang lebih kecil, terutama bed and breakfast dan homestay. Tren lainnya, menurutnya, adalah pengalaman yang imersif. “Kebutuhan ini juga merupakan sesuatu yang kami saksikan pertumbuhannya yang luar biasa,Dia menambahkan.

Mengekspresikan pandangannya tentang tren yang akan bertahan di sini, Khosla menyatakan bahwa pariwisata berkelanjutan, perjalanan petualangan, dan homestay akan tersedia. Khosla menekankan, “Merek kami AMA, kami telah melihat pertumbuhan yang luar biasa, dan orang-orang ingin mengasosiasikan dengan merek kami dan membawa produk mereka kepada kami.” Dia melanjutkan, “Kami melihat pertumbuhan besar dalam pengalaman imersi. Salah satu hal yang berjalan sangat baik adalah bahwa semua orang berbicara tentang digital, tetapi yang sebenarnya adalah tentang phygital, karena phygital adalah hal yang sangat membantu kami saat ini di sektor MICE, dan kami memiliki produk yang disebut ketajaman. Ini adalah aplikasi pengiriman ke rumah tempat kami menyelenggarakan konferensi Digital, dan kami juga menyediakan makanan Anda sendiri selama konferensi. “

Sisiruman mengatakan Thailand, di sisi lain, fokus pada ekspatriat karena sudah menggerakkan pariwisata domestik di negaranya. Dia percaya pariwisata hijau, pariwisata yang bertanggung jawab adalah tren yang akan terus ada.

READ  Peringatan Cryptocurrency Saat Bangkitnya SNL Memicu Harga Dogecoin

Jalan menuju kenormalan?

Jalan menuju pemulihan menakutkan dan penuh dengan banyak tantangan. Pembicara ditanya tentang rencana mereka untuk mengembalikan keadaan menjadi “normal”. Satu hal yang disetujui oleh semua pembicara adalah fokus pada protokol keselamatan dan penggerak vaksinasi.

Direktur otoritas pariwisata Thailand, Sirisomban, memiliki peta jalan yang jelas untuk negara tersebut. Mulai April, masa karantina telah dikurangi dari 14 hari menjadi tujuh hari untuk wisatawan yang diimunisasi dan 10 hari untuk orang yang belum divaksinasi.

Dia lebih lanjut menambahkan, “Mulai 1 Juli, kami berencana membuka Pulau Phuket bagi wisatawan yang telah divaksinasi tanpa karantina. Kami juga berencana memvaksinasi 70 persen populasi kami juga. Kemudian langkah selanjutnya adalah Oktober; tujuan utama akan dibuka tanpa karantina untuk turis yang divaksinasi. “

Dalam roadmap India, Khosla mengatakan bahwa teknologi dan komunikasi akan memainkan peran utama dalam mempromosikan India sebagai negara tujuan. Dia mengatakan IHCL ingin mengerjakan model PPP dengan pemerintah dan mempromosikan Incredible India dengan pengalaman yang beragam dan imersif.

Jalan ke depan

Secara rinci upaya pemerintah Australia untuk menghidupkan kembali sektor ini, kata Kashekar, “Ada tiga hal yang kami lakukan: menjaga lampu tetap menyala; untuk menjaga diri kami tetap siap segera setelah perbatasan dibuka, dan untuk menjaga impian India tetap hidup.”

“Ini bukan angkanya, ini adalah pengembalian yang akan kita lihat.Kata Fernando. “Kami siap; kami menghadapi tantangan, kami akan berkembang dan keluar dari semuanya.” Dia menambahkan.

Industri perhotelan dan pariwisata perlu memastikan bahwa ia siap menghadapi masa depan untuk memanfaatkan semua peluang pertumbuhan potensial dan perlindungan dari semua jenis situasi krisis, termasuk bencana dan epidemi nasional.

Hanya dengan begitu para pelaku bisnis perhotelan akan percaya, seperti yang diungkapkan oleh Khosla, “2023 adalah tanggal dimulainya kembali pariwisata internasional di India,” Akan terwujud.