Tencent menantang Google dan Microsoft dalam perlombaan untuk layanan cloud; Meluncurkan pusat data di Indonesia

Tencent Holdings bergabung dengan Google dan Microsoft dalam perlombaan layanan cloud global untuk memenuhi permintaan layanan online yang terus meningkat. Waktu Bisnis Laporan pada 12 April.

Langkah tersebut merupakan bagian dari rencana raksasa teknologi China itu untuk menambah 30 hingga 50 persen pusat data di kawasan Asia pada akhir 2021.

Pusat data Tencent Cloud yang baru diluncurkan menghubungkan jaringan infrastruktur perusahaan ke 27 wilayah dan 61 Availability Zone.

Posisi Tencent tentang booming ekonomi digital di Asia

Tencent, perusahaan teknologi yang berbasis di Shenzhen, mulai berekspansi di luar China tiga tahun lalu dalam upaya untuk memanfaatkan permintaan global yang terus meningkat untuk layanan cloud.

untuk saya Laporan Nikkei Asia Pada 12 April, selera Asia untuk layanan cloud melihat pertumbuhan pesat selama pandemi virus korona karena orang-orang terpaksa tinggal di rumah.

Wakil Presiden Tencent Cloud International Bochu Young mengatakan pandemi telah membuat perusahaan domestik menyadari pentingnya memindahkan bisnis mereka ke ruang digital.

“Kebutuhan untuk berkembang secara online di Asia Tenggara dan Indonesia cukup jelas. Jadi ini saat yang tepat bagi kami untuk mulai memperkuat kehadiran kami di Indonesia,” kata Young. “Dengan menyiapkan pusat data kami, kehadiran kami akan membantu kami mendapatkan lebih banyak bisnis lokal.”

Google, Facebook, Amazon dan Microsoft juga memasuki pasar layanan cloud Indonesia, bersama dengan Google keterbukaan Google Cloud Platform di Jakarta pada Juni 2020.

Untuk memanfaatkan pasar layanan cloud yang berkembang, Tencent ingin membangun lebih banyak pusat data di Asia, termasuk Thailand, Korea Selatan, dan Jepang, serta pusat data kedua di Indonesia.

Tencent juga berencana membangun pusat data di Bahrain untuk pasar MENA.

Baca juga: Berikut 10 hal yang tidak Anda ketahui tentang Tencent

Tencent: Siapa mereka?

Sejak didirikan pada tahun 1998, Tencent diam-diam telah tumbuh menjadi perusahaan teknologi China terbesar di negara tersebut dengan lebih dari 300 investasi dalam portofolionya, dan penerbit video game terbesar di dunia.

Pertama, Tencent menjalankan media sosial paling populer di China, WeChat, yang melayani 1 miliar penggunanya.

Pameran Industri Big Data Internasional China 2018

(Foto: VCG / VCG melalui Getty Images)
Bonnie Ma Huating, Chairman dan CEO Tencent Holdings Ltd. , Pidato pada sesi “ Menjelajahi Ekosistem Digital Baru ” selama Pameran Industri Data Besar Internasional China 2018 di Pusat Konferensi Lingkungan Internasional Guiyang pada 28 Mei 2018 di Guiyang, Provinsi Guizhou, Tiongkok.

Kemudian, ia memperluas bisnisnya di luar China ke industri game setelah membeli Riot Games dari “League of Legends” pada tahun 2015.

Menurut game PC Melaporkan Pada Agustus 2020, Tencent juga memiliki saham di penerbit “Fortnite” Epic Games dan pencipta “PlayerUnknown’s Battlegrounds” (PUBG) Bluehole sambil memperoleh hak eksklusif untuk menerbitkan Fortnite dan PUBG di China.

Tencent juga memiliki saham di penerbit video game lain seperti Activision Blizzard, Ubisoft, dan Grinding Gear Games.

Perusahaan juga telah mengarahkan pandangannya pada musik dan film, meluncurkan divisi musiknya sendiri, Tencent Music Entertainment, dan menutup kesepakatan dengan Universal Music.

Selain itu, Tencent memiliki 5 persen dari pabrikan kendaraan listrik Elon Musk, Tesla.

Forbes Daftar CEO dan Ketua Tencent, Ma Huateng, adalah orang terkaya di China dan dua puluh orang terkaya di dunia, dengan kekayaan bersih $ 59,2 miliar.

Artikel terkait: Tencent menginvestasikan banyak waktu, dan memprediksi pendapatan esports global akan tumbuh menjadi $ 1,1 miliar pada tahun 2021: Lebih banyak penggemar daripada NBA

Artikel ini dimiliki oleh Tech Times

Ditulis oleh Lee Mercado

Ⓒ 2021 TECHTIMES.com Semua hak dilindungi undang-undang. Jangan mereproduksi tanpa izin.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO