Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Tangga lagu AsiaPac Streamers memetakan trek baru di tengah persaingan yang ketat

Platform OTT domestik dan regional di Asia melihat keuntungan saat mereka menghadapi raksasa global untuk bagian waktu dan pengeluaran konsumen; Janice Lee dari Viu, Yang Xianghua dari iQIYI, Kazufumi Nagasawa dari Hulu Jepang, Tenshin Tsutsumi dari U-NEXT membagikan konten dan strategi ekspansi APOS minggu ini.

Viu telah membangun basis pengguna yang besar di seluruh Asia dengan level berbayar dan gratisnya. Konten Korea adalah faktor utama dalam keberhasilannya, karena pada kuartal pertama telah hadir versi asli pertamanya dari pasar tersebut. Sebuah sungai tempat bulan terbit. Janice Lee, Service Executive dan Managing Director BCCW Media Group, mengatakan dia juga menyusun daftar acara dan anime dalam bahasa China. “Strateginya adalah mendapatkan lebih banyak dari apa yang diinginkan konsumen di pasar tempat kami beroperasi.”

Lee mengatakan Viu memiliki “pilihan terluas, perpustakaan lengkap” untuk acara Korea. “Pada saat yang sama, dengan pembelajaran bertahun-tahun, kami juga ingin mulai berinvestasi dalam alamat IP juga. Mengenai anime, kami telah mencoba di pasar yang berbeda dan telah melihat penggunaan yang sangat konsisten. Kami sekarang memiliki basis pengguna yang besar dan kami nyaman mengembangkan bagian portofolio kami ini juga. ” Dalam hal konten Cina, Cerita panjang Tiba di Viu kuartal ini. “Strategi konten kami secara keseluruhan juga akan mencakup pencarian konten ViuTV kami dari Hong Kong dan mendistribusikannya ke seluruh platform tempat kami beroperasi.”

Dia menambahkan, “Kami selalu setia pada acara regional kami yang berfokus pada konten Asia. Konten Korea masih sangat populer. Ada peningkatan persaingan dan minat di bidang ini. Kami selalu berusaha untuk menyeimbangkan portofolio. Saat kami mengumpulkannya lebih banyak data dan analisis, hilang. “Kami memanfaatkan pengetahuan ini untuk menyempurnakan penawaran kami, termasuk aset Viu di pasar lokal. Pada tahun 2020 kami melihat peningkatan dalam investasi kami pada aset Viu di Indonesia dan Thailand. Kami sedang bekerja untuk mengembangkan konten asli yang lebih relevan bagi mereka secara lokal. “

“Kemitraan tetap penting,” kata Lee meskipun daftar aset asli tumbuh.

“Memiliki dompet yang lebih besar memungkinkan kami untuk membuat lapisan yang lebih unik dari layanan kami yang membuat orang mendaftar,” tambah Lee. Kami menempatkan lebih banyak konten di belakang sistem berhenti berlangganan yang tidak berbayar. Kami hanya dapat melakukannya jika kami memperluas portofolio konten kami. Kami masih percaya pada AVOD, dan mendapatkan keuntungan dari kedua pasar, tetapi dengan lebih banyak konten, kami dapat membuat perbedaan yang lebih jelas antara tingkat gratis. Dan tingkat pembayarannya.

“Kami ingin melihat apakah kami dapat mengumpulkan anggaran dari produksi lokal untuk pasar yang berbeda untuk menciptakan sesuatu yang lebih berdampak pada basis aslinya juga.”

READ  Mortal Kombat dan orang yang memberikan Almost Zero Soul

Menjelaskan kepada saya bahwa mengingat tarif ARPU rendah melalui jejak Viu, mendapatkan penawaran AVOD adalah penting. “Untuk konten premium, kami mempertahankan CPM premium. Bagi kami, AVOD bukan hanya tentang CPM; ini tentang format yang dapat kami buat yang relevan dengan platform kami.” Lee merujuk pada kampanye dengan Coca-Cola yang mencakup pesta tontonan dengan bintang komedi asli Indonesia Bintang Stiller, Yang muncul dari forum promosi konten lokal Viu.

Yang Xianghua adalah Kepala Keanggotaan dan Grup Bisnis Asing di iQIYI, mengawasi perluasan layanan hiburan di luar China. Platform tersebut mulai mendapatkan daya tarik di Asia Tenggara. Dia berkata, “Kami telah mencapai pertumbuhan pesat pada tahun 2020, sebagian besar karena perluasan konten premium Asia kami. Kami memiliki drama China dan juga telah meluncurkan banyak konten Korea.” Yang mencatat bahwa di paruh kedua, platform tersebut juga meluncurkan acara lokal dari Malaysia dan Thailand.

Yang mengatakan iQIYI menaikkan harga SVOD di China tahun lalu, menaikkan harga VIP Gold sebesar 26 persen. “Ini pertama kalinya di China ada yang menyesuaikan harga dalam 10 tahun terakhir,” katanya. Dia mengatakan bahwa meskipun penambahan baru telah melambat, platform tersebut telah melihat tingkat retensi pelanggan yang baik. Yang mengatakan bahwa peningkatan penetrasi smart TV menciptakan peluang penambahan pelanggan. Platform ini juga menggunakan teknologi baru untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, seperti pesta Live Extended Reality (XR).

Mengenai keseluruhan strategi konten iQIYI, Yang berkata, “Tujuannya adalah menjadi rumah bagi konten Asia yang hebat. Fokus pertama kami adalah membuat daftar konten yang mengesankan, baik asli maupun berlisensi. Selain konten berbahasa Mandarin, kami berkomitmen untuk menyediakan konten yang berkualitas tinggi. -Drama Korea berkualitas, animasi dan konten lainnya dalam bahasa lokal. Untuk pengguna. Tim konten asli di Tiongkok memproduksi drama, variety show, kartun, dan film. Ada tim di Korea Selatan yang memproduksi drama dan ada tim di Jepang untuk mendapatkan lebih banyak animasi lokal. Yang mengatakan iQIYI bekerja sama dengan perusahaan Singapura untuk membuat perusahaan manajemen bakat “untuk menemukan bakat lokal di Asia Tenggara dan memberi mereka platform untuk menjangkau pasar di China. Kami percaya kumpulan bakat di Asia Tenggara memiliki potensi besar untuk sukses di ruang internasional. “

Dia menambahkan, “Kami berharap dapat meningkatkan kerja sama kami dengan perusahaan produksi di wilayah ini serta dengan bakat kreatif di wilayah tersebut untuk membuat konten hebat yang akan diterima di seluruh wilayah.”

READ  Sejarah bencana kapal selam besar - Kapten

Tentang ekspansi internasional iQIYI, Yang mengatakan layanan ini beroperasi di Malaysia, Thailand, Indonesia, Filipina, Singapura, dan Vietnam. Di pasar utama Malaysia, Thailand, dan Indonesia, kata dia, jumlah pelanggan dan penggunaan berkembang pesat, dengan platform yang menggunakan model freemium. “Sangat mudah untuk mendapatkan layanan kami,” katanya. “Jika mereka menginginkan layanan tambahan seperti kualitas yang lebih baik, efek suara yang lebih baik, dan fitur tampilan awal, mereka dapat menjadi pelanggan dan membayar biaya yang sangat sedikit.” Baik gratis maupun berbayar melihat keuntungan.

Ke depannya, platform ini merencanakan lebih banyak konten lokal, termasuk konten asli di Malaysia, Thailand, dan Indonesia. “Kami akan terus meningkatkan teknologi kami untuk meningkatkan pengalaman pengguna dan siklus pembuatan konten untuk menghemat uang dalam biaya produksi. Ketiga, kami akan berinvestasi lebih banyak dalam aspek pemasaran dalam mempromosikan konten untuk menarik lebih banyak pengguna.”

Pasar OTT Jepang mencakup lebih dari 20 pemain, termasuk raksasa global, platform yang didukung penyiar, layanan telekomunikasi, platform genre khusus, dan operator AVOD. Di antara pemain lokal utama adalah U-NEXT dan Hulu Jepang.

Kazufumi Nagasawa adalah direktur pelaksana dan kepala konten HJ Holdings, yang mengoperasikan layanan Hulu di Jepang. Nagasawa mengatakan pertumbuhan di sektor dan platform itu signifikan pada kuartal pertama dan kedua tahun lalu, dan melambat di paruh kedua. Keuntungan di kuartal pertama disebabkan oleh Covid-19, sedangkan yang kedua didorong oleh penawaran utama seperti Co-pro Kepala Dan seri realitas Proyek Nizi.

Dalam hal apa yang menarik pemirsa, Nagasawa mengatakan konsumsi terbesar berasal dari kartun, drama dalam negeri, variety show, dan skrip impor. Itu adalah terobosan baru tahun lalu Proyek NiziTentang membuat grup wanita baru, NiziU, yang menghasilkan langganan baru.

Menanggapi Hulu Japan Group, Nagasawa mengatakan perusahaan menggunakan model bagi hasil. Sebagian besar produser anime di Jepang bersedia memasukkan konten ke layanan kami. [the content owners] Dapatkan bayaran. ”Sebagian besar daftarnya tidak lengkap,“ Akibatnya, grup kami adalah salah satu yang terbesar di Jepang. ”

Nagasawa mengatakan kepada Originals Front, “Kami belum memproduksi sebanyak itu setiap tahun. Namun, pentingnya konten asli meningkat dari tahun ke tahun dan akan meningkat di masa depan. Kami berharap fokus kami untuk secara bertahap beralih ke aslinya dalam hal anggaran. ” Yang asli disertakan Nona Sherlock Dengan HBO Asia dan yang terbaru Kepala, Dengan Mediapro Studio dan HBO Asia. Beberapa asisten baru sedang disiapkan, tambahnya.

Lebih dari 70 persen dari daftar Hulu Jepang berasal dari pasar dalam negeri. “Kami berharap ini meningkat di masa mendatang. Namun, ini adalah pilihan program internasional yang baik yang membedakan kami dari layanan lain, terutama yang dimiliki oleh lembaga penyiaran.”

READ  Pekerjaan berlanjut di Parlemen India yang kontroversial, Pittsburgh mendorong pembongkaran, dan banyak lagi

Acara TV Nippon yang tersedia untuk ditonton di Hulu Jepang membantu menarik lebih banyak pelanggan. “Tapi orang cenderung mudah berhenti berlangganan ketika mereka selesai menonton apa yang ingin mereka tonton. Biasanya sepuluh episode. Tapi jika mereka bertunangan dengannya [long-running] Acara TV asing, begitu mereka mulai menontonnya, akan terus ditonton selama ratusan jam. Ini membantu mempertahankan langganan. “

Ditanya tentang kemitraan perangkat, Nagasawa mengatakan platform tersebut telah berinvestasi dalam menambahkan Hulu sebagai tombol remote untuk berbagai TV. Langkah ini tidak meningkatkan langganan baru, tetapi meningkatkan partisipasi.

Mengenai pemandangan Jepang di tahun-tahun mendatang, Nagasawa mengatakan bahwa dua atau lebih penyiar yang bekerja sama dalam layanan bersama akan menjadi “pengubah permainan”.

Pasar OTT Jepang meningkat menjadi $ 3,9 miliar pada tahun 2020, menurut Tenshin Tsutsumi, presiden dan direktur perwakilan U-NEXT, yang dipimpin oleh Covid-19. Untuk pertama kalinya tahun lalu, OTT melampaui pendapatan home theater dan hiburan Jepang. Pasar OTT diperkirakan akan mencapai $ 6,6 miliar pada tahun 2025. Tsutsumi mengatakan ada peluang pertumbuhan yang sangat besar, mengingat hanya 28 persen penduduk Jepang yang saat ini menggunakan layanan streaming video.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa U-NEXT adalah satu-satunya operator OTT yang sepenuhnya independen di Jepang, layanan terbesar ketiga di pasar setelah Netflix dan Amazon Prime dan pemimpin domestik dengan pangsa lebih dari 10 persen. Keberhasilannya berasal dari campuran konten lokal yang luas (film, serial, variasi dan anime) dan internasional (film, serial, dan drama Korea Amerika dan Eropa). Tawaran saat ini 60 persen di dalam negeri – kabel dan asli – dan 40 persen internasional. Tsutsumi berkata, “Tidak banyak pemain bagus di kedua dunia.” “U-NEXT adalah salah satu dari sedikit pemain dengan kekuatan di keduanya.”

Bulan lalu, platform mendapatkan kesepakatan untuk membawa konten HBO Max ke koleksinya. “Kami memiliki hak eksklusif untuk mendistribusikan konten mereka.”

Aplikasi U-NEXT juga menawarkan konser langsung, musik, dan novel grafis. “Pengguna dapat membaca novel atau manga yang menginspirasi film atau anime yang mereka tonton, mendengarkan musik dari artis yang muncul di lagu tema serial, dan beralih dengan mulus antara siaran video, publikasi elektronik, dan musik.”

Dalam suasana Jepang yang ramai, Tsutsumi mencatat: “Konsolidasi pasar tidak bisa dihindari.”