Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Seorang pria dengan sindrom Down telah diculik dan dibunuh dalam skema pertukaran tubuh yang mengerikan di China

Seorang pria dengan sindrom Down telah diculik dan dibunuh untuk menggantikan orang asing kaya dalam skema pertukaran tubuh yang mengerikan untuk menghindari larangan tradisional penguburan di China.

  • Korban yang tidak disebutkan namanya dilaporkan hilang pada 2017, tetapi kasus itu baru menarik perhatian negara minggu lalu setelah wawancara dengan kerabatnya.
  • Pelaku, yang diidentifikasi hanya sebagai Huang, dijatuhi hukuman mati percobaan tahun lalu
  • Dia dipekerjakan dan dibayar oleh sebuah keluarga yang ingin menghindari larangan penguburan dengan mengkremasi tubuh pengganti menggantikan kerabat mereka yang telah meninggal.
  • Penguburan dilarang di beberapa bagian China untuk melestarikan tanah dan mencegah upacara yang rumit

Seorang pria dengan sindrom Down telah diculik dan dibunuh untuk menggantikan orang asing kaya dalam skema pertukaran tubuh yang mengerikan di China.

Pengadilan Rakyat Tertinggi Guangdong telah menghukum pelaku, yang diidentifikasi hanya dengan nama belakangnya Huang, untuk hukuman mati yang ditangguhkan untuk kejahatan tahun 2017.

Huang telah dipekerjakan sebelumnya Sebuah keluarga yang memberikan tubuh alternatif untuk kremasi menggantikan orang yang mereka cintai yang telah meninggal, catatan pengadilan menunjukkan, tetapi alih-alih menemukan tubuh lain, dia malah membunuh seorang pria.

Penguburan tradisional lebih disukai di Tiongkok, tetapi larangan diberlakukan di banyak bagian negara dan kremasi adalah wajib di Provinsi Guangdong, tempat tinggal keluarga tersebut.

Huang menculik dan membunuh pria dengan sindrom Down, tetapi kematian itu tidak diketahui sampai artikel tentang insiden itu muncul online minggu lalu. BBC tersebut.

Huang melihat pria yang tidak disebutkan namanya itu mengambil sampah dari jalan, dan memintanya untuk masuk ke dalam mobil dan memberinya alkohol sampai dia pingsan.

Tidak jelas persis bagaimana pria itu meninggal, tetapi tubuhnya ditempatkan di peti mati dan dipindahkan ke keluarga beberapa hari kemudian.

Mereka membayar 107.000 yuan (£ 11.900) kepada Huang dan seorang perantara yang meninggal, begitu peti mati itu diserahkan.

Kemudian keluarga tersebut membakar peti mati tersebut menggantikan kerabat mereka yang telah meninggal, yang kemudian dimakamkan secara rahasia.

Dia belum pernah mendengar tentang pertukaran jenazah di China, menurut BBC, yang mengatakan itu terjadi terutama di daerah pedesaan di mana ritual penguburan tradisional sangat dihargai.  Foto: Taman Pemakaman Jiangxi di Tiongkok [Stock image]

Dia belum pernah mendengar tentang pertukaran jenazah di China, menurut BBC, yang mengatakan itu terjadi terutama di daerah pedesaan di mana ritual penguburan tradisional sangat dihargai. Foto: Taman Pemakaman Jiangxi di Tiongkok [Stock image]

Korban dilaporkan hilang pada 2017, dan lebih dari dua tahun kemudian, polisi mengungkap kejahatan tersebut dan melacak Huang.

Pada September 2020, dia dijatuhi hukuman mati ditangguhkan. Banding berikutnya ditolak oleh Pengadilan Rakyat Tertinggi Guangdong tiga bulan kemudian.

Hukuman akan dikurangi menjadi penjara seumur hidup jika Huang tidak mengulangi kejahatannya setelah dua tahun.

BBC melaporkan bahwa keluarga yang menyewa Huang dihukum karena “menghina mayat”. Mereka tidak dihukum penjara tetapi tidak jelas apakah mereka harus membayar denda.

Keluarga tersebut dilaporkan tidak tahu bahwa tubuh pengganti adalah korban pembunuhan, dengan asumsi Huang akan menemukan mayat lain.

The British Broadcasting Corporation (BBC) mengatakan bahwa peristiwa aneh tersebut memperoleh ketenaran nasional minggu lalu setelah wawancara dengan keluarga korban melalui outlet berita.

Selama beberapa dekade, otoritas Tiongkok telah mendorong orang-orang untuk tidak menguburkan jenazah mereka, karena beberapa daerah telah memberlakukan larangan praktik ini, dalam upaya untuk menyelamatkan tanah dan mencegah upacara penguburan yang mahal.

Orang menghabiskan banyak uang untuk pemakaman dan peti mati, yang dipandang sebagai cara untuk menunjukkan kesalehan anak laki-laki terhadap leluhur mereka – sebuah kebajikan penting dalam banyak budaya Asia Timur.

Dia belum pernah mendengar tentang pertukaran jenazah di China, menurut BBC, yang mengatakan itu terjadi terutama di daerah pedesaan di mana ritual penguburan tradisional sangat dihargai.

Iklan