Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Roket di platform, China siap mengirim kru pertama ke stasiun luar angkasa

BEIJING (AFP) – Roket yang akan mengirim awak pertama untuk tinggal di stasiun ruang angkasa baru China yang mengorbit telah dipindahkan ke landasan peluncuran sebelum peluncuran yang dijadwalkan minggu depan.

Ketiga astronot berencana untuk menghabiskan tiga bulan di stasiun luar angkasa melakukan perjalanan luar angkasa, konstruksi, pemeliharaan, dan eksperimen sains.

Badan utama Stasiun Tianhe, atau Harmoni Surgawi, diluncurkan ke orbit pada 29 April, dan sebuah pesawat ruang angkasa kargo bulan lalu membawa bahan bakar, makanan, dan peralatan ke stasiun itu sebagai persiapan untuk misi berawak.

Roket Long March-2 FY12 yang membawa pesawat ruang angkasa Shenzhou-12 dipindahkan ke landasan peluncuran di Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di barat laut China pada Rabu, Biro Teknik Antariksa Berawak China mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat. Tanggal rilis awalnya adalah Rabu depan.

Badan antariksa tersebut merencanakan total 11 peluncuran hingga akhir tahun depan untuk mengirimkan dua unit laboratorium untuk memperluas stasiun 70 ton, bersama dengan persediaan dan anggota awak. Peluncuran minggu depan akan menjadi yang ketiga, dan yang pertama dari empat misi berawak yang direncanakan.

China mengatakan pada bulan Maret bahwa melatih astronot untuk misi kru yang akan datang adalah campuran dari veteran perjalanan ruang angkasa dan pendatang baru, termasuk beberapa wanita. Sejauh ini telah mengirim 11 astronot ke luar angkasa, semuanya adalah pilot dari sayap militer Partai Komunis yang berkuasa, Tentara Pembebasan Rakyat.

Awak pertama Tianhe akan laki-laki, meskipun perempuan akan menjadi bagian dari kru stasiun masa depan, menurut Yang Liwei, yang mengorbit Bumi pada misi berawak pertama China pada tahun 2003 dan sekarang menjadi pejabat di badan antariksa.

READ  Penjelajah Curiosity NASA dirancang untuk merobek rodanya sendiri

Tianhe membangun pengalaman yang diperoleh dari mengoperasikan dua stasiun luar angkasa eksperimental sebelumnya dalam program luar angkasanya yang semakin ambisius. Astronot China menghabiskan 33 hari di stasiun kedua sebelumnya, melakukan perjalanan luar angkasa dan mengajar kelas sains yang disiarkan ke siswa di seluruh negeri.

China mendaratkan wahana bernama Tianwen 1 di permukaan Mars bulan lalu dengan membawa rover Zurong. Itu juga membawa kembali sampel bulan, yang pertama oleh program luar angkasa negara mana pun sejak tahun 1970-an, dan mendaratkan wahana dan pendarat di sisi jauh bulan.

Beijing tidak berpartisipasi dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebagian besar karena keberatan dari Amerika Serikat. Washington mengkhawatirkan kerahasiaan program China dan hubungan militernya.

Setelah selesai, Tianhe akan mengizinkan tinggal hingga enam bulan, mirip dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional yang jauh lebih besar.

Stasiun China dikatakan dimaksudkan untuk digunakan selama 15 tahun dan mungkin bertahan lebih lama dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang mendekati akhir masa operasionalnya.