Ratu duduk sendirian di pemakaman Pangeran Philip saat dia mengucapkan selamat tinggal kepada suaminya yang telah berusia 73 tahun

Ratu Elizabeth II yang tenang duduk sendirian di Kapel St George di Windsor di mana dia mengucapkan selamat tinggal kepada suaminya, Duke of Edinburgh, yang meninggal minggu lalu pada usia 99 tahun.

Dengan melakukan itu, dia telah mengalami rasa sakit jutaan orang di seluruh dunia yang telah berpaling dari orang yang mereka cintai di saat-saat kesedihan pribadi yang luar biasa, karena COVID-19.

Sang Ratu, berpakaian hitam dan mengenakan topi hitam dan topeng wajah, duduk diam selama kebaktian dengan kepala tertunduk.

Sementara orang lain mungkin memiliki tangan yang mendukung untuk dipegang, Ratu tidak pernah memilikinya.

Gambar dari dekat Ratu menunjukkan pakaian duka hitam, dengan topi hitam dan topeng wajah.
Ratu Elizabeth II tiba di pemakaman Pangeran Philip.(

Reuters: Jonathan Brady

)

Hanya 30 pelayat yang diizinkan, dan hanya mereka yang berada dalam gelembung keluarga yang sama yang diizinkan untuk duduk bersama.

Itu berarti Pangeran Harry juga telah memotong karakter kesepian saat mengucapkan selamat tinggal kepada kakeknya.

Tidak ada pidato, tetapi Dekan Windsor, David Conner, memuji “pangeran paling terkenal”.

“Kami ingat banyak hal yang membuat umur panjang kami menjadi berkah bagi kami,” katanya kepada para jemaah.

“Hidup kami telah diperkaya oleh tantangan yang dia berikan kepada kami, dorongan yang telah dia berikan kepada kami, kebaikan, humor dan kemanusiaannya.”

Di akhir upacara, paduan suara yang terdiri dari empat penyanyi bernyanyi, God Save the Queen, sementara Ratu berdiri diam dengan kepala tertunduk.

Itu adalah momen yang menyentuh – Ratu juga berduka di depan opini publik, sebagai raja, ibu dan istri.

Beberapa saat kemudian, jenazah suaminya yang berusia 73 tahun diturunkan ke dalam bunker kerajaan.

Kemudian, di bawah langit musim semi yang cerah, Ratu kembali ke kastil, tempat dia dan Pangeran Philip menghabiskan tahun terakhir mereka bersama.

Layanan sederhana yang dirancang oleh Duke

Duke of Edinburgh tidak menginginkan pemakaman kenegaraan yang rumit.

Spasi untuk memutar atau menjeda, M untuk membungkam, panah Kiri dan Kanan untuk mencari, Panah atas dan bawah untuk volume.

Putar Video.  Durasi: 1 menit 25 detik

Ratu Elizabeth II dan Inggris mengucapkan selamat tinggal kepada Pangeran Philip

Dia juga tidak ingin pidato.

Namun, aspek kepribadian dan minatnya tercermin sepanjang kebaktian dan tidak ada kekurangan tradisi yang ditawarkan.

Ratusan anggota Angkatan Bersenjata berpartisipasi dalam iring-iringan mobil singkat dari Kastil Windsor, sebagai penghormatan atas sejarah kebanggaan dinasnya di Angkatan Laut Kerajaan.

Duke, seorang penggemar mobil, membantu merancang Land Rover-nya yang akan mengangkut peti matinya ke kapel.

Peti mati itu sendiri dibungkus dengan bendera pribadinya – yang dikenal sebagai standar kerajaan – dengan topi dan pedang angkatan laut ditempatkan di atasnya.

Pada hari yang cerah, Anda melihat Pangeran William dan Harry dengan tuksedo gelap berjalan melewati bangunan batu.
Pangeran William dan Pangeran Harry mengikuti kastil yang menahan Pangeran Philip.(

Reuters: Aleister Grant

)

Pembacaan Alkitab dan musik yang berbicara tentang keindahan alam dan kekuatan laut dipilih untuk layanan tersebut.

Duke, yang terkenal karena kecintaannya pada petualangan, memilih beberapa di antaranya sendiri.

Pangeran William dan Pangeran Harry mengesampingkan perbedaan mereka demi kesedihan bagi kakek mereka.

Keturunan adipati berpartisipasi dalam prosesi dari kastil ke kapel.

Keduanya dipisahkan oleh sepupu mereka, Peter Phillips.

Istana menolak untuk mengungkapkan apakah perpisahan itu dengan cara apa pun karena pertikaian yang telah berkecamuk sejak Duke dan Duchess of Sussex mengumumkan bahwa mereka akan mundur dari posisi bangsawan senior mereka.

Untuk sementara, sepertinya pasangan itu tidak memiliki kesempatan untuk berbicara.

Namun, ketika mereka meninggalkan gereja, Pangeran Harry mulai mengobrol dengan Duchess of Cambridge.

Kemudian, ketika para bangsawan berjalan kembali ke kastil, saudara-saudara melepaskan topeng mereka dan bercakap-cakap, di salah satu dari beberapa momen tidak resmi hari itu.

Saat kedua pria itu menjalani “dua jalan yang berbeda” menurut Harry, mereka dipersatukan hari ini oleh cinta mereka kepada kakek mereka.

Saya tidak bisa menjauh

Keluarga kerajaan telah meminta publik untuk tidak datang ke Windsor, karena bahaya COVID-19 yang terus berlanjut.

Wanita yang memakai masker wajah dan kaos bergambar Pangeran Philip
Anita Atkinson melakukan perjalanan lima jam dari County Durham untuk menghadiri pemakaman.(

Berita ABC: Nick Dole

)

Namun, beberapa simpatisan, seperti Anita Atkinson, tidak bisa menahan diri.

“Saya tidak bisa menjauh,” katanya kepada ABC.

Mengenakan masker wajah dan kaus dengan gambar Duke di atasnya, Atkinson melakukan perjalanan lima jam dari County Durham untuk menghadiri pemakaman.

Dia mengatakan gambar Ratu yang duduk sendirian “benar-benar mengerikan”.

“Ratu punya satu peran,” katanya.

“Satu-satunya orang yang bisa dia percaya … adalah suaminya, Pangeran.”

Dia berkata bahwa dia mempercayai ratu sebagai ratu, tetapi mengkhawatirkannya sebagai seorang janda.

“Itu akan bertahan karena itu mahkotanya.”

“[But] Apa yang terjadi saat Anda sendirian di malam hari? “

Fiona dan Jeff mencoba berdiri dengan satu tangan saat melihat ke arah kamera
Fiona dan Jeff Trey mengatakan Duke hadir di komunitas lokal.

Fiona dan Jeff Trey, yang tinggal di Windsor, mengatakan Duke telah menjadi bagian dari komunitas tersebut.

Di masa mudanya, dia sering terlihat mengemudikan gerobaknya di jalanan.

“Itu anak laki-laki lokal,” kata Bu Tray.

Dia berkata bahwa Duke akan dikenang tidak hanya sebagai permaisuri Ratu, tetapi sebagai pemimpin dengan haknya sendiri.

“Saya pikir Inggris benar-benar mempengaruhi banyak hal [also] Di seluruh dunia termasuk Australia dengan penghargaan Duke of Edinburgh yang luar biasa.

Seorang pria berdiri di luar Kastil Windsor dengan lukisan Pangeran Philip
Kaya Mar menggambarkan Pangeran Philip sebagai perekat keluarga kerajaan.(

Berita ABC: Nick Dole

)

Warga London Kaya Mar berdiri di luar kastil sambil memegang gambar Duke pada hari kematiannya.

Dia berkata bahwa Duke akan “sangat merindukan”.

Dia berkata, “Dia adalah pegawai negeri yang baik. Dia orang kulit berwarna. Dan dia adalah perekat untuk keluarga kerajaan.”

Roti panggang Duke di Kastil Windsor “yang lain”.

Sepanjang perjalanan dari Kastil Windsor yang asli, penduduk setempat telah mengangkat gelas ke Duke of Windsor Castle Pub yang menyukai bir.

Parker, Mandy Humbert, dan kedua putra mereka, Judah dan Ezra, menonton pemakaman di TV dari jendela bar.

Dua orang duduk di meja dengan minuman di depan mereka sedang menonton TV
Sponsor menyaksikan layanan di Windsor Castle Pub. (

ABC: Berita: Roscoe dan Sekarang

)

Tuan Humbert mengatakan keluarganya ingin memperingati kehidupan yang mereka jalani dengan baik.

“Tidak ada yang kaget saat mereka meninggal 99,” katanya.

“Jadi menurutku ini bukan berkabung dan mungkin lebih merupakan perayaan … dan membiarkan anak laki-laki menjadi bagian darinya juga.”

Manajer pub, Tony Dawson, mengatakan bahwa Duke sering terlihat dengan kudanya di dekat pub, dan penduduk setempat melambai padanya.

“Dia selalu menjadi orang yang murah hati untuk memberikan dorongan yang baik,” kata Dawson kepada ABC.

“Kami akan sangat merindukannya.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO