Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Pusat Bima Sakti tampak seperti sebuah karya seni

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah memberikan begitu banyak gambar menakjubkan dari objek dan struktur di luar angkasa sehingga mudah untuk dilupakan bahwa NASA memiliki sejumlah besar pemindai ruang angkasa lain yang bekerja lembur untuk membuat penemuan baru sendiri. Salah satunya adalah Chandra X-ray Observatory yang, seperti yang Anda ketahui namanya, mendeteksi energi sinar-X di luar angkasa. Ini dirancang untuk bertahan hampir lima tahun di luar angkasa, tetapi sudah lebih dari 21 tahun, dan akan merayakan ulang tahun ke-22 dalam dua bulan.

Chandra adalah alat yang sangat ampuh karena dapat mengabaikan cahaya tampak dan masuk lebih dalam ke galaksi Bima Sakti daripada teleskop yang melihat pita cahaya tampak atau sinar ultraviolet. Sehubungan dengan pengamatan yang dilakukan oleh teleskop radio MeerKAT di Afrika Selatan, para ilmuwan yang menggunakan data dari Chandra telah memberikan gambaran tentang pusat Bima Sakti. Sungguh menakjubkan.

Gambar yang Anda lihat di atas (dan versi lengkapnya di bawah) adalah pusat galaksi. Sekelompok benda di tengah galaksi itulah yang berputar mengelilingi matahari kita, dan ia membawa serta semua makhluk yang lebih kecil. Jika terlihat seperti lukisan seni, itu karena Chandra mengambil sinar-x dengan warna berbeda dan teleskop MeerKAT mengisi penemuannya sendiri dengan warna abu-abu dan magenta. Kelompok energi, gas, dan medan magnet ini disebut filamen.

Gambar yang menakjubkan ini dirilis sebagai bagian dari studi baru oleh Q. Daniel Wang dari Universitas Massachusetts di Amherst. Wang memusatkan perhatian pada area ini untuk lebih memahami cuaca galaksi, yang merupakan aliran energi ke seluruh galaksi.

“Sebuah studi baru tentang sifat x-ray dan radio dari untaian ini oleh K. Daniel Wang dari Universitas Massachusetts di Amherst menunjukkan bahwa fitur-fitur ini dihubungkan bersama oleh strip tipis medan magnet,” tulis NASA. “Ini mirip dengan apa yang diamati dalam topik yang dipelajari sebelumnya. Pita ini mungkin terbentuk ketika medan magnet yang selaras bertabrakan ke arah yang berbeda dan menjadi berputar satu sama lain dalam proses yang disebut rekoneksi magnetik. Ini mirip dengan fenomena yang mendorong energi partikel menjauh dari matahari dan bertanggung jawab atas pelapukan Antariksa yang terkadang memengaruhi Bumi. “

READ  Helikopter Mars Kreativitas NASA selamat dalam "anomali dalam penerbangan" pada penerbangan keenamnya

Penelitian itu sendiri penting karena dampak cuaca antariksa terhadap Bumi dan tumbuhan lain di sekitar kita, serta teknologi manusia yang dikirim ke luar angkasa. Mempelajari lebih banyak tentang cuaca luar angkasa akan menjadi penting ketika kelompok-kelompok seperti NASA siap untuk mulai mengirim manusia ke tempat-tempat seperti Mars, di mana cuaca luar angkasa dapat sangat mempengaruhi penerbangan tersebut. Bonus tambahannya adalah gambar yang dihasilkan dengan data ini cukup mengesankan, memberi kita gambaran yang belum pernah terjadi sebelumnya di bagian galaksi utama kita yang tidak dapat dilihat dengan cara lain.

Penawaran terbaik hari ini

  1. Tenda kamuflase gila di Amazon ini transparan di bagian dalam, dan itu membuat otak saya sakit

  2. Pembersih udara Wi-Fi pintar baru dari Amazon tidak seperti apa pun yang pernah Anda lihat sebelumnya

  3. Penawaran Prime Day Roomba muncul lebih awal di Amazon, dengan harga mulai dari $ 199,99

  4. Penjualan Hari Peringatan 2021: 10 Promo Favorit Kami di Amazon

Lihat Versi asli artikel ini ada di situs web BGR.com