Polisi Houston menemukan 90 orang berdesakan di rumah pinggiran kota dalam kasus dugaan penyelundupan manusia

Polisi Houston ditemukan menanggapi laporan penculikan lebih dari 90 orang yang berdesakan di sebuah rumah berlantai dua di pinggiran kota, yang mereka curigai digunakan dalam operasi penyelundupan manusia.

Darren Edwards, asisten kepala Departemen Kepolisian Houston, mengatakan 90 korban – semuanya kecuali lima dari mereka laki-laki – telah dikeluarkan dari rumah dan diberi makanan serta air.

“mereka [were found] Dengan pakaian dasar dan mereka semua disatukan. Inilah yang kami lihat saat kami masuk. “

Tidak ada anak di antara para korban.

Edwards mengatakan bahwa pihak berwenang awalnya memberikan surat perintah penggeledahan di rumah tersebut setelah seseorang menelepon polisi untuk melaporkan seorang anggota keluarga ditahan di sana.

Edwards mengatakan, setidaknya banyak orang telah mengembangkan gejala infeksi COVID-19, termasuk demam dan kurangnya rasa atau bau.

Para korban memberi tahu polisi bahwa mereka belum makan baru-baru ini.

Seorang petugas medis dari Departemen Pemadam Kebakaran Houston melepas lapisan alat pelindung diri setelah meninggalkan lokasi kasus penyelundupan manusia.
Pejabat polisi Houston mengatakan kasus itu akan ditangani oleh otoritas federal.(

AP: Godofredo A Vásquez

)

Mereka diberi pakaian pelindung pribadi dan ditempatkan di bus putih. Tidak segera jelas ke mana mereka dibawa.

Petugas Keamanan Internal, Imigrasi dan Bea Cukai terlihat di rumah, bersama dengan polisi dan petugas pemadam kebakaran setempat.

Mr Edwards mengatakan bahwa tidak ada penangkapan yang dilakukan dalam kasus tersebut sampai Jumat sore (waktu setempat) dan menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut, mengutip penyelidikan yang sedang berlangsung.

ABC / kabel

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO