Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Platform teknologi pertanian Indonesia TaniHub Group mengumpulkan $ 65,5 juta dari Seri B

Grup TaniHub, Sebuah perusahaan rintisan di Indonesia yang membantu petani mendapatkan harga yang lebih baik dan lebih banyak pelanggan untuk hasil panen mereka, dan telah mengumpulkan $ 65,5 juta dari Seri B. Pembiayaan tersebut dipimpin oleh MDI Ventures, cabang investasi Telkom Group, salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di Indonesia, dengan partisipasi dari Add Ventures, BRI Ventures, Flourish Ventures, Intudo Ventures, Openspace Ventures, Tenaya Capital, UOB Venture Management dan Vertex Ventures.

OpenSpace dan Intudo mengembalikan $ 10 juta kepada investor Seri A TaniHub Diumumkan Mei 2019. Pendanaan baru membuat totalnya hampir $ 94 juta.

Didirikan pada tahun 2016, TaniHub sekarang memiliki lebih dari 45.000 petani dan 350.000 pembeli (termasuk bisnis dan konsumen) di jaringannya. Perusahaan membantu petani memperoleh lebih banyak hasil panen mereka dengan menyederhanakan saluran distribusi sehingga lebih sedikit perantara antara pertanian, restoran, toko bahan makanan, vendor, dan bisnis lain yang membeli produk mereka. Ini dilakukan melalui tiga modul: TaniHub, TaniSupply, dan TaniFund.

TaniHub adalah platform e-commerce B2B, yang menghubungkan petani secara langsung dengan pelanggan. Pesanan kemudian dieksekusi melalui TaniSupply, platform logistik perusahaan, yang saat ini mengoperasikan enam fasilitas penyimpanan dan pemrosesan di mana tanaman dapat dicuci, disortir, dan dikemas dalam waktu satu jam, sebelum dikirim ke pembeli melalui operator TaniHub atau penyedia logistik eksternal.

Terakhir, TaniFund adalah platform tekfin yang menawarkan pinjaman kepada petani yang dapat mereka gunakan sambil bercocok tanam dan melunasinya dengan menjual melalui TaniHub. Co-founder dan CEO TechCrunch Ika Pamitra mengatakan kepada TechCrunch bahwa sistem penilaian kreditnya didasarkan pada kinerja tiga tahun dan pengalaman perusahaan dalam rantai nilai pertanian dan kemitraan dengan lembaga keuangan.

READ  Vivoryon Therapeutics mengumumkan pemberitahuan Pertemuan Majelis Umum Tahunan yang akan diadakan pada 28 Juni 2021

Lebih dari 100 poin data diperhitungkan saat melakukan penilaian risiko kredit. Misalnya, untuk produk pembiayaan pertanian, TaniFund mendesain setiap skor kredit berdasarkan risiko pertanian dan risiko pasar dari masing-masing komoditas, serta nilai dan proses E-KYC yang dimiliki peminjam. Selain peringkat kredit, TaniSupply dan TaniHub’s kehadiran sebagai pembeli cadangan dalam ekosistem Ini juga membantu mengurangi risiko setiap pinjaman. TaniFund bertujuan untuk lebih meningkatkan sistem penilaian kreditnya melalui pemrosesan data yang lebih cerdas dan model pembelajaran mesin yang lebih baik. ”

Pamitra mengatakan, TaniHub akan menggunakan pendanaan barunya untuk membangun bagian hulu dan hilir dari rantai pasokannya – dengan kata lain, area pertumbuhan dan pemrosesan baru, pusat pengemasan, dan gudang. Perusahaan juga akan memperluas cakupannya di luar Jawa dan Bali untuk memasok dan menjual secara lokal, dan terus meningkatkan model perkiraan penawaran dan permintaan untuk membantu petani merencanakan dan mengatur waktu penanaman tanaman, dengan tujuan mengurangi fluktuasi harga dan mempertahankan pasokan yang stabil. Pamitra menambahkan, TaniHub juga akan mendalami teknik pertanian presisi.

Selama dua tahun terakhir, TaniHub telah mulai mengekspor beberapa jenis buah-buahan dan rempah-rempah ke Uni Emirat Arab, Singapura, dan Korea Selatan. Pamitra mengatakan tahun ini dia berencana untuk fokus pada ekspansi di Indonesia karena pasar makanan dan minuman di sana bernilai $ 137 miliar dan sektor pertanian Indonesia masih sangat terfragmentasi.

Terlepas dari pandemi COVID-19, TaniHub mengatakan berhasil meningkatkan pendapatannya sebesar 600% tahun-ke-tahun pada tahun 2020 karena permintaan bahan makanan online meningkat.

“Kami menunda rencana perluasan cabang dan fokus pada peningkatan tujuh gudang yang ada” karena peningkatan permintaan yang signifikan untuk sektor B2C dan proses persiapan petani. Hal ini menguntungkan kami sejak adopsi bahan makanan segar daring tumbuh secara eksponensial, dan kemauan petani untuk bekerja dengan kami menjadi sangat tinggi karena pasar tradisional lokal telah ditutup karena penguncian. ”Sejak COVID-19, pemerintah daerah telah tertarik untuk membuka koneksi bagi TaniHub untuk bekerja dengan petani lokal dan usaha kecil dan menengah di daerah mereka memiliki pengaruh yang besar. ”

READ  Chrissy Teigen dan John Legend mengecam tuduhan intimidasi Michael Costello

TaniHub sekarang bekerja sama dengan beberapa instansi pemerintah Indonesia, termasuk Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian, Kementerian Koperasi dan UKM, untuk mendatangkan lebih banyak petani dan perusahaan makanan dan minuman serta meningkatkan ekspor.

Dalam siaran persnya, Director of Portfolio Management di MDI Ventures Sandhy Widyasthana mengatakan: “TaniHub Group berperan penting dalam mentransformasi sektor pertanian dan telah membuktikan bahwa kehadiran mereka dapat berdampak positif bagi kualitas hidup petani. investasi akan membantu mereka melanjutkan bisnis dan memperluas cakupan mereka. Untuk melibatkan lebih banyak lagi komunitas petani di Indonesia. “