Pesawat ruang angkasa NASA mendengar “dengungan” aneh di luar tata surya kita

Sebuah pesawat ruang angkasa NASA menangkap “dengungan” aneh di luar tata surya kita.

Voyager 1 adalah objek buatan manusia terjauh yang pernah dibuat, sebagai salah satu dari sepasang pesawat ruang angkasa yang diluncurkan menuju tepi Tata Surya 44 tahun yang lalu. Perjalanannya telah membawanya ke ujung dan ke luar – dan dia sekarang menembus “medium antarbintang” di balik pengaruh Matahari kita.

Perangkat di pesawat ruang angkasa yang mencoba menganalisis media antarbintang ini telah mendengar suara drone yang tidak bergerak, yang tampaknya adalah suara alam semesta di luar wilayah kita.

Drone tampaknya memancarkan gas antarbintang atau gelombang plasma di ruang antarbintang yang sebagian besar kosong.

“Ini sangat redup dan warnanya monoton, karena berada dalam rentang frekuensi yang sempit,” kata Stella Koch-Acker, seorang mahasiswa PhD di Cornell University di bidang astronomi, yang menemukan kebangkitan. “Kami sedang memantau dengung gas antarbintang yang samar dan terus menerus.”

Hasilnya menunjukkan lebih banyak gas antarbintang terjadi daripada yang diperkirakan para ilmuwan sebelumnya. Para ilmuwan tidak yakin tentang aktivitas tingkat rendah yang akan menyebabkan kebisingan, tetapi mereka menyarankan itu mungkin hasil dari “osilasi plasma yang tereksitasi secara termal.”

Para peneliti berharap menggunakan drone untuk memahami bagaimana media antarbintang berinteraksi dengan batas-batas tata surya, dan bagaimana batas-batas ini – yang dikenal sebagai heliosfer – dibentuk oleh lingkungan antarbintang yang lebih luas.

Saat pesawat ruang angkasa Voyager 1 melewati periode matahari tersebut, ia mendeteksi gangguan pada gas di ruang antarbintang yang disebabkan oleh matahari kita dan dapat dilihat dalam informasi yang dikirimkannya kembali ke Bumi. Tapi di antara mereka ada dengungan konstan di latar belakang.

“Media antarbintang seperti hujan yang lembut atau tenang,” kata penulis utama James Cordes, profesor astronomi George Feldstein. “Jika terjadi letusan matahari, itu seperti mendeteksi ledakan petir dalam badai dan kemudian kembali menjadi hujan ringan.”

Meskipun Voyager 1 sekarang sangat jauh dari kita – 14 miliar mil dari Bumi, terus berkembang setiap saat – Voyager 1 hanya dapat mengirim informasi dalam jumlah terbatas. Para peneliti menerima sekitar 160 bit per detik dari pesawat ruang angkasa, jauh lebih sedikit daripada pesawat ruang angkasa 21kbps yang relatif terbatas yang dapat diberikan pada peluncuran pertamanya.

Data ini dikirim ke Bumi melalui Deep Space Network, kumpulan fasilitas yang tersebar di seluruh dunia yang mengumpulkan informasi dari pesawat ruang angkasa dari tempat lain di tata surya – dan seterusnya.

Voyager diperkirakan akan terus menganalisis medium antarbintang ini selama beberapa tahun ke depan, dan para peneliti berharap bahwa beberapa dari pekerjaan ini akan memungkinkan mereka untuk terus melacak kepadatan ruang di luar tata surya kita. Dalam makalah yang baru diterbitkan, para peneliti juga menyarankan bahwa misi bintang di masa depan dapat memberikan lebih banyak detail tentang dengungan plasma.

“Kami tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengevaluasinya.” Shami Chatterjee, seorang ilmuwan di Cornell University, berkata, “Kami sekarang tahu bahwa kami tidak memerlukan peristiwa terkait matahari yang tidak disengaja untuk mengukur plasma antarbintang.”

“Tidak peduli apa yang matahari lakukan, Voyager mengirimkan detailnya lagi.” Pesawat itu berkata, “Inilah intensitas saya berenang saat ini. Dan ini dia sekarang. Dan ini dia sekarang. Dan ini dia sekarang. Voyager sangat jauh dan akan melakukannya terus-menerus.

Makalah yang menjelaskan hasil, “Gelombang plasma berkelanjutan di ruang antarbintang yang ditemukan oleh Voyager 1”, Itu telah diposting hari ini di Astronomi Alam.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO