Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Perubahan iklim telah menyebabkan Bumi bergeser dari porosnya

Citra 3D dari konsentrasi metana dan tanah yang sedikit goyah.

Citra 3D dari konsentrasi metana dan tanah yang sedikit goyah.
gambar: NASA

Dari semua hal yang dikaitkan dengan perubahan iklim, rotasi Kutub yang bergerak berbeda jelas merupakan salah satu tiang teraneh. Tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa itulah yang sebenarnya terjadi. Ini didasarkan pada hasil masa lalu untuk menunjukkan bahwa hilangnya es memainkan peran utama, dan menunjukkan bahwa penipisan air tanah juga bertanggung jawab untuk berkontribusi pada volatilitas.

Hasilnya, diterbitkan bulan lalu di Surat Penelitian Geofisika, Ia menggunakan satelit gravitasi untuk melacak apa yang peneliti sebut “pergeseran kutub.” Meskipun kita menganggap gravitasi sebagai benda yang tidak bergerak, sebenarnya ia adalah target yang bergerak berdasarkan bentuk planetnya. Sementara gempa bumi dan aktivitas geofisika lainnya pasti dapat berperan dengan mendorong Bumi, air bertanggung jawab atas transisi terbesar. Satelit yang digunakan dalam penelitian ini, yang dikenal sebagai GRACE dan GRACE-FO, dikalibrasi untuk mengukur perubahan massa Bumi.

Mereka sebelumnya menemukan perubahan gravitasi yang terkait dengannya Es menghilang di Antartika Dan Kekeringan yang menguras air tanah Di California pada pertengahan 2010. Data juga dapat mengungkapkan bagaimana perubahan gravitasi ini pada gilirannya mempengaruhi kutub.

Polar drift adalah hal yang terjadi secara alami. Poros Bumi perlahan-lahan bergeser, tetapi telah terjadi percepatan yang nyata dalam beberapa dekade terakhir. Kutub tersebut sekarang bergerak hampir 17 kali lipat kecepatannya pada tahun 1981, yang merupakan percepatan yang cukup terlihat. Yang lebih mengesankan, bagaimanapun, adalah bahwa kutub sudah mulai bergerak dalam kisaran yang baru Tren tiba-tiba di tahun 2000, dalam klip cepat.

Pencarian sebelumnya Dia menggunakan data satelit yang sama untuk memantau akselerasi dan pergantian gigi dan menghubungkannya dengan hilangnya es di Greenland dan Antartika Barat serta pemompaan air tanah. Studi baru memperluas catatan kembali ke tahun 1990-an dan mengeksplorasi beberapa fluktuasi dari tahun ke tahun secara lebih rinci. Hasil penelitian menunjukkan perubahan penggunaan airtanah di wilayah tertentu sebagai sumber beberapa perbedaan tersebut.

“Menggunakan data GRACE (untuk periode 2002 hingga 2015), kami menunjukkan bahwa sinyal antar-tahun (seperti yang dicatat oleh penulis: kekusutan pada 2005 dan 2012) dapat dijelaskan oleh penyimpanan air tanah,” Surendra Adhikari, ilmuwan di NASA Jet Lab berkata. Dorongan yang mendorong pencarian tahun 2016 melalui email. “ Makalah baru memperkuat pernyataan tersebut dengan menunjukkan bahwa ada perbedaan lain dalam data gerakan kutub (pada 1995) juga dijelaskan oleh variabilitas keseluruhan dalam penyimpanan air, terutama oleh kombinasi percepatan hilangnya massa es di Greenland dan penipisan. penyimpanan air di Timur Tengah dan anak benua India.

“Secara umum, makalah tersebut mengungkapkan (bersama dengan pekerjaan kami sebelumnya) hubungan yang kuat antara variabilitas iklim dan bagaimana bumi berosilasi,” tambahnya, mencatat bahwa studi baru tersebut adalah “penelitian yang baik.”

Dalam skema hal-hal, perubahan iklim yang menyebabkan pergerakan kutub tidak terlalu mengkhawatirkan, mengingat bahaya lain yang nyata dan nyata seperti gelombang panas yang ekstrim, pengasaman laut, dan kepunahan massal keenam. Hal yang sama juga terjadi pada peran penipisan airtanah, yang berpotensi untuk itu Mempengaruhi miliaran nyawa. Tapi ini adalah pengingat yang kuat tentang seberapa besar manusia membentuk kembali planet ini dan mengapa kita harus menghentikannya lebih cepat daripada nanti jika kita tidak ingin dunia kita dijungkirbalikkan.

Koreksi pada 23/4/21 pukul 18.30: Posting ini telah diperbarui untuk mencerminkan bahwa kutub rotasi adalah di Pertanyaannya bergerak dan dipelajari.

READ  Menerobos kode astrofisika bekerja pada pemodelan tabrakan bintang dengan cepat