Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Penundaan pinjaman rumah berakhir karena bank selesai mengesahkan hipotek

Data baru menunjukkan bahwa dari puncak 854.606, jumlah penangguhan pinjaman rumah dan usaha kecil turun di bawah 5.000 karena bank mengakhiri program mereka pada akhir bulan lalu.

Data terbaru dari Asosiasi Perbankan Australia mengungkapkan bahwa hanya ada 3.170 hipotek dengan Big Four dan Suncorp tetap ditahan pada akhir Maret.

Ini kurang dari puncak 468.786 total penundaan yang diperlukan selama pandemi.

Ini berarti bahwa hanya 0,7 persen dari pinjaman perumahan yang awalnya ditangguhkan masih dalam cuti hipotek ketika program-program tersebut secara resmi berakhir pada 31 Maret.

Pinjaman yang ditangguhkan hanya bernilai 0,07 persen dari portofolio hipotek bank.

Penurunan penangguhan pinjaman bisnis bahkan lebih tajam, dengan hanya 508 pinjaman yang ditangguhkan pada 31 Maret, dibandingkan dengan level puncak 235.440, yang berarti hanya 0,2 persen yang tetap ditangguhkan.

Kepala Eksekutif Asosiasi Perbankan Australia Anna Bligh mengatakan angka-angka tersebut terutama mencerminkan pemulihan cepat negara itu dari resesi COVID-19.

Seorang wanita dengan kemeja putih dan jaket hitam duduk dan tersenyum ke arah kamera.
Anna Baligh mengatakan anggotanya akan terus mengambil “pendekatan yang adil dan penuh kasih” untuk membantu klien yang masih dalam kesulitan.(

Berita ABC: John John

)

“Angka-angka ini mencerminkan pemulihan mengesankan yang disaksikan ekonomi Australia setelah menghadapi satu pandemi dalam setiap 100 tahun,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Namun demikian, Ms. Bligh bergerak untuk meyakinkan para klien ini yang masih dalam kesulitan keuangan bahwa anggotanya akan terus memberikan dukungan yang dipersonalisasi melalui langkah-langkah seperti lebih banyak penundaan dan pembayaran yang direstrukturisasi.

“Bank akan terus mendukung keluarga dan perusahaan yang masih sulit melakukannya tahun ini, sambil mengambil pendekatan yang adil dan penuh kasih untuk mengeluarkan orang dari epidemi,” katanya.

Kelompok hukum konsumen telah menyuarakan keprihatinan bahwa beberapa bank menekan pelanggan terlalu keras untuk melakukan pembayaran kompensasi atau untuk melanjutkan pembayaran secara penuh sebelum mereka mampu secara finansial.

Namun, bank-bank besar secara konsisten menyatakan akan terus memberikan dukungan dan fleksibilitas kepada nasabah dalam kesulitan keuangan terkait COVID.

READ  Saham Eropa stabil setelah kekalahan hari Selasa, Commerzbank bersinar