Penjelasan: Mengapa Rusia ingin meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional?

Setelah lebih dari dua dekade kerja sama internasional dalam penelitian luar angkasa, Rusia minggu ini mengumumkan akan menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2025, dan membangun serta mengoperasikan laboratorium terapung yang akan diluncurkan ke orbit pada tahun 2030.

Keputusan untuk pergi juga datang pada saat hubungan antara Rusia dan Amerika Serikat terus memburuk di berbagai bidang, karena kedua kekuatan saling menuduh ruang militerisasi.

berita | Klik untuk anotasi terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Kantor berita Interfax mengutip kepala badan antariksa Rusia Roscosmos, Dmitry Rogozin, yang mengatakan: “Jika pada tahun 2030, menurut rencana kami, kami dapat menempatkannya di orbit, itu akan menjadi pencapaian besar.”

“Ada keinginan untuk mengambil langkah baru dalam eksplorasi ruang angkasa yang dihuni secara global.”

Apa yang dilakukan Stasiun Luar Angkasa Internasional?

Stasiun luar angkasa pada dasarnya adalah pesawat ruang angkasa besar yang berada di orbit rendah Bumi untuk jangka waktu yang lama. Ini seperti laboratorium besar di luar angkasa, dan memungkinkan astronot naik ke kapal dan tinggal selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk melakukan eksperimen dalam gayaberat mikro.

Stasiun luar angkasa Mir bekas Uni Soviet, yang kemudian dioperasikan oleh Rusia, beroperasi dari tahun 1986 hingga 2001. Stasiun Luar Angkasa Internasional telah berada di luar angkasa sejak tahun 1998, dan terkenal karena kerja sama teladan antara lima badan antariksa yang berpartisipasi. yang dioperasikan. Mereka adalah: NASA (AS), Roscosmos (Rusia), Badan Eksplorasi Antariksa Jepang (Jepang), Badan Antariksa Eropa (Eropa), Badan Antariksa Kanada (Kanada).

Selama lebih dari 20 tahun sejak peluncurannya, manusia telah hidup terus menerus dan melakukan penyelidikan ilmiah di Stasiun Luar Angkasa Internasional senilai $ 150 miliar dalam kondisi gayaberat mikro, membuat mereka mampu mencapai terobosan penelitian yang tidak mungkin dilakukan di Bumi.

Menurut NASA, sejauh ini 243 orang dari 19 negara telah mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan laboratorium terapung tersebut telah menampung lebih dari 3.000 makalah penelitian dan pendidikan dari para peneliti di 108 negara dan wilayah, serta melakukan penelitian mutakhir dalam berbagai disiplin ilmu, termasuk biologi dan antropologi. Fisiologi, Fisika, dan Ilmu Material dan Antariksa.

Persaingan luar angkasa baru-baru ini antara Amerika Serikat dan Rusia

Rusia telah memainkan peran penting dalam keberhasilan Stasiun Luar Angkasa Internasional, karena badan antariksa lain mengandalkan teknologi pembangunan stasiun luar angkasa modular Rusia yang canggih untuk membangun stasiun luar angkasa pada tahun-tahun awal, menurut laporan Financial Times.

Rusia juga sangat diperlukan untuk mobil penumpang Soyuz, yang telah berfungsi sebagai satu-satunya cara untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sejak Amerika Serikat pensiun dari program Pesawat Ulang-Alik pada tahun 2011. Namun, ketergantungan pada Rusia ini berakhir tahun lalu, ketika negara bagian mulai bersatu di dalamnya. Gunakan sistem SpaceX yang dikembangkan oleh Elon Musk.

Ini merupakan pukulan besar bagi Roscosmos, karena itu berarti akhir dari pendanaan yang diterimanya dari NASA untuk membawa astronot ke stasiun luar angkasa. Laporan tersebut mengatakan bahwa antara 2011 dan 2019, NASA menghabiskan $ 3,9 miliar untuk penerbangan Soyuz.

Tahun depan, AS juga diharapkan memiliki opsi domestik lain selain SpaceX, karena kapsul Starliner Boeing yang ditangguhkan diharapkan akan beroperasi.

Perkembangan ini juga terjadi pada saat hubungan antara Barat dan Rusia terus berlanjut Dari buruk menjadi lebih buruk. Amerika Serikat menyalahkan Kremlin karena melakukan peretasan dan campur tangan “SolarWinds” dalam pemilu 2020. Minggu lalu, Rusia menerima kritik dari NATO setelah Republik Ceko menuduhnya terlibat dalam ledakan tahun 2014 di sebuah gudang senjata.

Tahun lalu, Amerika Serikat menuduh Rusia melakukan uji senjata setelah rudal dikatakan diluncurkan dari satelit Rusia. Di sisi lain, Rusia menyalahkan Amerika Serikat karena memperlakukan ruang angkasa sebagai “teater militer”.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Jadi, apa yang ingin dilakukan Rusia sekarang?

Rusia sekarang berencana untuk membangun dan mengelola stasiun antariksa sendiri, yang bertujuan untuk meluncurkannya ke orbit pada tahun 2030. Menurut laporan Interfax, unit antariksa sedang dirakit oleh Energia dan diperkirakan menelan biaya setidaknya $ 5 miliar.

Stasiun ini akan mengorbit Bumi pada garis lintang yang lebih tinggi, yang memungkinkannya untuk mengamati wilayah kutub dengan lebih baik, terutama karena Rusia berencana untuk mengembangkannya. Jalan Laut di Kutub Utara Saat es mencair.

Membangun stasiun baru juga akan membantu Rusia mengatasi tantangan yang saat ini dihadapi astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional lama, seperti melakukan eksperimen dan mengadaptasi teknologi terbaru ke arsitektur perangkat keras yang berusia lebih dari dua dekade.

Wakil Perdana Menteri Rusia Yuri Borisov berkata: “Kita tidak bisa mengambil risiko hidup [of our cosmonauts]. Situasi saat ini terkait dengan struktur dan logam yang menua, dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah – bencana. Kita tidak boleh membiarkan itu terjadi. “

Namun, meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional juga berarti bahwa para peneliti Rusia akan kehilangan akses ke laboratorium yang telah dibangun selama lebih dari 15 tahun rekayasa dan perakitan dan yang potensi penelitiannya baru sekarang diharapkan benar-benar lepas landas. Laporan Financial Times mengatakan bahwa NASA telah mengesampingkan pensiunnya Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga setidaknya 2028, dan mungkin terus menggunakannya setelah itu dengan meningkatkan sistem utama.

Borisov juga mengatakan bahwa Rusia akan menjalankan stasiun luar angkasa itu sendiri, tetapi telah membiarkan pintu terbuka bagi negara lain untuk bergabung. tahun lalu, Rusia menolak tawaran Amerika Untuk menjadi bagian dari program Artemis, bulan lalu menandatangani perjanjian dengan China untuk bersama-sama mengembangkan pangkalan bulan.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO