Memetakan jalan menuju netralitas karbon – Opini

Vishal Agarwal, Hermann Strauss dan Kone Ttan

Singapura / Jakarta
Rabu 7 Juli 2022

2021-07-07
01:38
0
c78dad32e3af0945bdb46490a81b7700
2
Pendapat
nol bersih, dekarbonisasi, indonesia, gas rumah kaca, emisi, ekonomi, batubara
Gratis

Lebih dari setengah PDB global sekarang dihasilkan di negara-negara dengan mandat nol bersih, yang berarti bahwa mereka akan mengurangi, menyerap, atau mengurangi emisi gas rumah kaca sehingga ekonomi mereka menjadi netral karbon. Diantaranya: China, Uni Eropa, Jepang dan Korea Selatan. Banyak perusahaan juga berkomitmen untuk Untuk mencapai emisi gas rumah kaca nol bersih. Sejumlah investor, baik publik maupun swasta, beralih dari aset terkait karbon.

Indonesia secara umum belum sejauh itu. Dalam pengajuannya ke Perjanjian Iklim Paris 2015, negara tersebut berkomitmen untuk mengurangi emisi dengan 29% dibandingkan dengan pekerjaanSepertibiasa Skenario pada tahun 2030Dan hingga 41 persen dengan bantuan internasional yang memadai. Bahkan, ini memungkinkan Indonesia terus tingkatkan emisinyaDan Tapi untuk kurang dari itu akan sebaliknya.

Sementara emisi per kapita Indonesia relatif rendahLebih dari dua meter ton per orang, Dibandingkan dengan 16,8 di Australia dan 9,3 di Jepang – inilah dunianya kedelapan emitor terbesarDan Ini mewakili lebih dari 2 persen dari total. Dekarbonisasi ekonomi yang sedang tumbuh seperti Indonesia dapat menjadi tantangan; Populasinya berkembang, dan perlu tumbuh untuk memenuhi kebutuhan mereka. Apalagi kondisi Indonesia memang unik.

Pertama, aset batubara negara menghasilkan pembangkit listrik berbiaya rendah yang sangat penting untuk mencapai tujuan pembangunan ekonomi. Beralih ke energi terbarukan rendah karbon bisa jadi sulit karena cenderung dianggap lebih mahal di Indonesia; Sebenarnya, Negara berencana untuk Tingkatkan kapasitasnya menjadi arangDan eDimana itu? Ini juga berusaha untuk membangun lebih banyak sumber energi terbarukan. Komitmen Paris 23 persen energi baru dan terbarukan pada tahun 2025.

Sebentar, Deforestasi menyumbang lebih dari seperlima penduduk Indonesia gas-gas rumah kaca (gas-gas rumah kaca). Insentif dapat diterapkan untuk mendorong lebih banyak konservasi hutan, daripada mengubahnya menjadi lahan pertanian.

Ketiga, sektor pertanian didominasi oleh petani kecil, yang membuat penerapan perubahan yang diperlukan menjadi sulit. Praktik tradisional seperti pembakaran tanaman tetap ada, dan mungkin sulit untuk mengukur teknik untuk meningkatkan hasil panen, mengurangi tekanan pada lahan.

Jika Indonesia ingin membuat dampak nyata dalam dekarbonisasi, semua pihak – individu, bisnis, investor, dan pembuat kebijakan – harus menjadi bagian dari proses tersebut. Ini dapat mencakup melihat lima peluang utama.

Meningkatkan efisiensi energi energy Lintas sektor misalnya, beberapa negara menerapkan rencana efisiensi energi nasional yang komprehensif yang mencakup kebijakan dan langkah-langkah pembiayaan.

Membangun ekonomi berbasis hutan yang dinamis Dengan melestarikan dan memulihkan aset penyimpan karbon alami, seperti hutan, lahan gambut dan bakau.

Meningkatkan energi terbarukanMeningkatkan penetrasi sumber energi terbarukan, listrik transportasi jalan dan memasak perumahan.

Meningkatkan Teknologi Energi Generasi BerikutnyaPenangkapan karbon bisa sangat membantu dalam menghilangkan karbon dari energi batubara. Dalam jangka panjang, Indonesia dapat mengembangkan klaster industri baru yang didukung oleh hidrogen berbiaya rendah, yang diproduksi di pulau-pulau dengan kelebihan energi terbarukan.

Meluncurkan program hidup berkelanjutanModel Komunitas Pedesaan dapat membantu menguji bagaimana mengintegrasikan prinsip-prinsip keberlanjutan ke dalam kehidupan sehari-hari dan gagasan untuk kehidupan yang berkelanjutan, termasuk jaringan mikro, pertanian yang efisien, dan pengelolaan limbah. Ini juga dapat meningkatkan kesadaran publik tentang praktik keberlanjutan, dan meningkatkan produksi tanaman dan ternak.

Dari perspektif bisnis global, Itu momentum untuk Pergi ke jaringanekonomi nol Titik belok telah dilewati. Banyak perusahaan global, termasuk yang bergerak di industri berat dan sektor energi, telah berkomitmen untuk melakukan pengurangan emisi gas rumah kaca dalam jangka panjang; Lebih dari 700, misalnya, telah mendaftar secara sukarela Untuk menetapkan dan mencapai tujuan ambisius berdasarkan ilmu pengetahuan. Lainnya akan dipaksa untuk bertindak oleh pemangku kepentingan. Pada tahun 2020, nilai aset global akan dikelola sesuai dengan strategi investasi berkelanjutan Tiba 30.7 USD triliunDan Setara dengan sepertiga dari seluruh aset yang dikelola.

Beberapa perusahaan Indonesia juga mulai bergerak. Beberapa perusahaan telah mengalihkan fokus mereka dari mematuhi peraturan saat ini menjadi menciptakan nilai melalui keberlanjutan. Satu agribisnis, misalnya, melarang segala bentuk pembakaran hutan; Raksasa pertambangan itu mengintegrasikan energi terbarukan ke dalam jaringannya. Beberapa, termasuk Go-jek, Indika dan PLN, telah mengumumkan aspirasi mereka untuk mencapai nol bersih dalam 10-20 tahun.

Melihat peluang tersebut, berikut adalah tiga prioritas yang harus dipertimbangkan oleh para pemimpin bisnis di Indonesia saat membentuk agenda keberlanjutan mereka.

Dapatkan faktanya: Eksekutif dapat meningkatkan pemahaman mereka tentang ilmu iklim dan ekonomi untuk memahami pergeseran ke nol bersih dan potensi dampaknya. Mereka juga dapat memahami dan menentukan jejak karbon bisnis mereka saat ini untuk memberikan dasar bagi tindakan di masa depan.

sayaTentukan strategi Untuk mengurangi dan pada akhirnya menghilangkan emisi di seluruh rantai nilai. Eksekutif dapat menetapkan agenda nol emisi bersih ke dalam strategi perusahaan dan sering memperbaruinya untuk mengimbangi kondisi yang berubah dengan cepat. Mereka dapat memulai dengan menyusun prosedur dalam urutan menaik dari biaya per ton karbon encer.

Temukan dompet terdekat Gerakan baru dan peluang kerja. Banyak peluang investasi akan muncul karena pergeseran nilai, seperti gas hijau, energi bersih untuk kendaraan listrik, dan bidang inovasi lainnya. Analisis McKinsey memperkirakan bahwa Indonesia dapat memperoleh nilai ekonomi $113 miliar pada tahun 2050 dari inovasi yang lebih ramah lingkungan di berbagai industri seperti energi, transportasi, pertanian, limbah, dan banyak lagi. Jika tindakan ini dilakukan dengan cepat, para penggerak pertama akan terkonsentrasi untuk meraup keuntungan yang signifikan, berupa akses keuangan yang lebih besar dan biaya modal yang lebih rendah.

Di Indonesia dan di seluruh dunia, perusahaan tidak dapat lagi berasumsi bahwa mereka beroperasi di dunia dengan iklim yang stabil. Eksekutif dapat merencanakan bagaimana perusahaan mereka akan beradaptasi — dan berkembang — saat keadaan berubah.

***

Vishal Agarwal adalah Mitra Senior yang berbasis di kantor McKinsey & Company di Singapura. Hermann Strauss adalah konsultan di kantor McKinsey & Company Jakarta, di mana Khun Ti Tan adalah mitra utama. Penulis berterima kasih kepada Vivek Lath, mitra di kantor McKinsey di Singapura, dan Ashwin Balasubramanian, konsultan di kantor McKinsey di Singapura, atas kontribusi mereka pada artikel ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUMSELGO.COM PARTICIPE AU PROGRAMME ASSOCIÉ D'AMAZON SERVICES LLC, UN PROGRAMME DE PUBLICITÉ AFFILIÉ CONÇU POUR FOURNIR AUX SITES UN MOYEN POUR GAGNER DES FRAIS DE PUBLICITÉ DANS ET EN RELATION AVEC AMAZON.IT. AMAZON, LE LOGO AMAZON, AMAZONSUPPLY ET LE LOGO AMAZONSUPPLY SONT DES MARQUES COMMERCIALES D'AMAZON.IT, INC. OU SES FILIALES. EN TANT QU'ASSOCIÉ D'AMAZON, NOUS OBTENONS DES COMMISSIONS D'AFFILIATION SUR LES ACHATS ÉLIGIBLES. MERCI AMAZON DE NOUS AIDER À PAYER LES FRAIS DE NOTRE SITE ! TOUTES LES IMAGES DE PRODUITS SONT LA PROPRIÉTÉ D'AMAZON.IT ET DE SES VENDEURS.
Media SUMSELGO