Massachusetts memiliki kesempatan untuk menyaksikan peluncuran eksperimen NASA Rabu malam

Setelah satu hari penundaan akibat cuaca, pengujian NASA akan membuat upaya lain untuk meluncurkannya pada Rabu malam yang akan terlihat di sebagian besar Pantai Timur. Misi tersebut awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada hari Sabtu, tetapi ditunda karena angin melebihi batas aman peluncuran. Upaya lain pada Selasa malam dibatalkan karena langit mendung. Peluncuran rudal ditunda pada hari Senin karena “angin tingkat atas yang tidak dalam batas yang diperlukan untuk peluncuran yang aman.” NASA mengatakan rudal itu sekarang dijadwalkan untuk diluncurkan selambat-lambatnya pada 8:06 malam pada hari Rabu. Jendela peluncuran ditutup pada 8:41 malam, dan badan antariksa berencana untuk menyiarkan peluncuran secara langsung, dan tidak seperti pada hari Selasa, ketika langit di Massachusetts sempurna, Mike Wancom dari StormTeam 5 mengatakan ada kemungkinan beberapa awan dan hujan tersebar. bisa mempengaruhi Pada penglihatan pada hari Rabu. Jika rudal diluncurkan, itu akan terlihat di langit tenggara di atas Massachusetts selama 30 sampai 60 detik dan akan muncul sebagai titik kecil yang bergerak cepat di langit. Rudal Black Brant XII empat tahap membawa eksperimen yang dirancang untuk mempelajari bagaimana energi dan momentum bergerak di antara berbagai wilayah ruang yang terhubung secara magnetis. Sekitar 10 menit setelah peluncuran, rudal tersebut akan meluncurkan uap barium, yang menurut NASA tidak berbahaya, di atas Samudera Atlantik di utara Bermuda. Sekitar 30 detik ketika komponen tak terionisasi tersebar dari awan. Setelah terpapar sinar matahari, awan uap dengan cepat terionisasi dan berubah menjadi ungu, seperti yang dijelaskan NASA dalam ringkasan misinya. “Bagian awan yang terionisasi menjadi terkait dengan garis medan magnet dan menyebar sejajar dengan garis medan tetapi tidak tegak lurus terhadapnya. Di lintang dari wilayah Atlantik tengah, garis medan cenderung sekitar 45 ° ke horizontal, Jadi awan ungu meluas ke arah miring dan tampak sebagai jalur pendek lebih dari sekedar awan. Dan karena pergerakan bagian netral dari awan tidak dibatasi oleh garis medan magnet, mereka menyebar lebih cepat dan menjadi sangat tipis sehingga tidak bisa. dilihat dengan mata telanjang jauh lebih cepat daripada komponen terionisasi. ”

Setelah satu hari penundaan akibat cuaca, pengujian NASA akan membuat upaya lain untuk meluncurkannya pada Rabu malam yang akan terlihat di sebagian besar Pantai Timur.

Misi tersebut awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada hari Sabtu, tetapi ditunda karena angin melebihi batas aman peluncuran.

Upaya lain pada Selasa malam dibatalkan karena langit mendung. Peluncuran rudal ditunda pada hari Senin karena “angin tingkat atas tidak dalam batas yang diperlukan untuk peluncuran yang aman.”

NASA mengatakan rudal itu sekarang dijadwalkan untuk diluncurkan selambat-lambatnya pada 8:06 malam pada hari Rabu. Jendela peluncuran ditutup pada 8:41 malam.

Badan antariksa berencana untuk melakukannya Menyiarkan siaran langsung.

Tidak seperti hari Selasa, ketika langit di Massachusetts sempurna, Mike Wancome dari StormTeam 5 mengatakan ada kemungkinan beberapa awan dan hujan tersebar yang dapat mempengaruhi jarak pandang pada hari Rabu.

Jika rudal diluncurkan, itu akan terlihat di langit tenggara di atas Massachusetts selama 30 sampai 60 detik dan akan muncul sebagai titik kecil yang bergerak cepat di langit.

Rudal Black Brant XII empat tahap membawa eksperimen yang dirancang untuk mempelajari bagaimana energi dan momentum bergerak di antara berbagai wilayah ruang yang terhubung secara magnetis. Sekitar 10 menit setelah peluncuran, rudal tersebut akan meluncurkan uap barium, yang menurut NASA tidak berbahaya, di atas Samudra Atlantik Utara di Bermuda.

Rabu & # x20;  Peluncuran rudal

“Setelah uap dilepaskan, awan bulat membentuk campuran hijau dan ungu, tetapi fase ini hanya berlangsung sekitar 30 detik ketika komponen awan yang tidak terionisasi tersebar. Setelah terpapar sinar matahari, awan uap akan terionisasi dengan cepat dan terionisasi. violet, “NASA menjelaskan dalam a Ringkasan misi.

“Bagian awan yang terionisasi menjadi terkait dengan garis medan magnet dan menyebar sejajar dengan garis medan tetapi tidak tegak lurus terhadapnya. Di lintang dari wilayah Atlantik tengah, garis medan cenderung sekitar 45 ° ke horizontal, jadi awan ungu meluas ke arah miring dan tampak sebagai jalur pendek lebih dari sekedar awan. Dan karena pergerakan bagian netral dari awan tidak dibatasi oleh garis medan magnet, mereka menyebar lebih cepat dan menjadi sangat tipis sehingga tidak bisa. dilihat dengan mata telanjang jauh lebih cepat daripada komponen terionisasi. “

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO