Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

KTT internasional nirlaba virtual mempertemukan pembicara muda dari seluruh dunia – Daily News

Sister Cities International, sebuah organisasi nirlaba yang didirikan pada tahun 1956 yang didedikasikan untuk perdamaian dunia melalui diplomasi warga, akan menyiarkan Youth Leadership Summit di California pada hari Jumat, 14 Mei, dari pukul 18:30 hingga 20:30.

Pembicara akan menjawab pertanyaan yang diajukan oleh siswa sekolah menengah dan universitas yang berkaitan dengan topik “Perdamaian, Kebaikan dan Kerjasama”.

Di samping anak-anak muda ini, acara tersebut juga akan menampilkan pengawas terkenal termasuk mantan gelandang USC dan New York Jets Mark Sanchez, peselancar profesional Was Igarashi dan Wakil Walikota Los Angeles untuk Urusan Internasional Nina Hachigian, antara lain.

Beberapa topik yang dibahas dalam konferensi tersebut akan mencakup perubahan iklim, keberlanjutan, kesetaraan, perdamaian global, dan penanganan pandemi.

Lagu resmi konferensi, “Shine”, akan dibawakan oleh artis internasional Jaguar Twain, dan penyanyi lokal Lina Rachel akan menyanyikan “Coffee”, lagu asli yang baru-baru ini muncul di “Filosofi Kipi 2”, sebuah film Indonesia.

Siswa dari seluruh dunia akan menutup acara dengan Forum Internasional – kumpulan video di situs web organisasi dari siswa dari seluruh dunia yang mewakili lebih dari 100 negara.

READ  Horoskop Anda di tahun 2021, setiap minggu. cintai hidup

David Bracey, sekretaris Sister Cities International di California Selatan, mengatakan organisasinya ingin menyelenggarakan acara tersebut karena menjangkau kaum muda merupakan tantangan bagi mereka.

“Kami mampu menarik orang-orang muda, tetapi kami tidak mampu mempertahankan para pemain dengan sangat baik,” kata Brasi. “Kami menyadari bahwa jika kami ingin anak muda berinteraksi dengan organisasi kami, mereka harus memainkan peran penting.”

Brasi juga mengatakan bahwa organisasi pemuda telah memimpin acara tersebut. Maya al-Jama`, salah satu penyelenggara, mengatakan prosesnya rumit oleh epidemi, tetapi dia dan timnya mengatasi tantangan itu.

Al-Jamea berkata, “Saya pikir peningkatan kesadaran itu agak sulit, terutama selama epidemi.” “Sumber utama kami untuk itu adalah media sosial, tetapi biasanya kami pergi ke sekolah menengah. Komunikasi antara orang-orang selama epidemi itu sulit, tetapi saya pikir kami dapat mengatasinya.”

Al-Jamii juga mengatakan bahwa dirinya secara pribadi antusias dengan Komisi Kesetaraan Ras dan Gender karena menurutnya ini merupakan topik diskusi yang penting bagi kaum muda.

Kehadiran gratis untuk semua orang, tetapi peserta harus mendaftar ke acara secara online di Situs web Southern California Sister Cities.