Kematian akibat Covid-19 setiap hari di India membuat rekor baru tanpa akhir yang terlihat

India telah melaporkan jumlah kematian harian dan kekhawatiran yang berkembang bahwa puncak gelombang COVID-19 saat ini tidak terlihat.

Jumlah total kematian akibat virus Corona di India kini telah mencapai lebih dari 250.000, dan para pejabat telah mencatat 4.205 lebih banyak kematian akibat virus tersebut dalam 24 jam terakhir.

348.421 infeksi baru tercatat pada Rabu, dengan jumlah total kasus melebihi 23 juta, menurut data Kementerian Kesehatan.

Namun, para ahli percaya bahwa angka resmi secara signifikan meremehkan ukuran sebenarnya dari dampak pandemi di India, dan mereka mengatakan jumlah kematian dan cedera sebenarnya bisa lima hingga sepuluh kali lebih tinggi.

Shahid Jamil, pakar virus terkemuka India, mengatakan bahwa kurva COVID-19 di India mungkin menunjukkan tanda-tanda awal perataan, tetapi penurunan jumlah infeksi baru kemungkinan akan lambat.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kami telah mencapai puncaknya,” katanya kepada Indian Express.

“Ada beberapa indikasi bahwa kasus sedang stabil. Tapi kita tidak boleh lupa bahwa ini adalah tahap yang sangat tinggi. Sepertinya kita stabil pada sekitar 400.000 kasus per hari.”

Spasi untuk memutar atau menjeda, M untuk membungkam, panah kiri dan kanan untuk mencari, panah atas dan bawah untuk volume.

Putar Video.  Durasi: 2 menit 27 detik

Mayat terdampar di tepi Sungai Gangga di tengah krisis COVID-19 di India.

India bertanggung jawab atas satu dari tiga kematian yang dilaporkan karena Coronavirus di seluruh dunia, menurut penghitungan Reuters. Terjadi wabah penyakit di rumah sakit dan tenaga medis, serta pembibitan dan krematorium.

Gelombang brutal infeksi COVID-19 telah menyebar dari kota-kota ke kota-kota kecil dan pedesaan, mengganggu sistem kesehatan yang rapuh yang tidak siap untuk krisis skala ini.

Di ibu kota, New Delhi, kerabat meninggalkan banyak korban COVID-19 setelah mereka dibakar, meninggalkan relawan untuk mencuci abu, mendoakan mereka, dan kemudian menyebarkan mereka di sungai – sebuah ritual yang biasanya dilakukan keluarga.

Dalam laporan yang diterbitkan pada hari Rabu, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan varian B.1.617 yang pertama kali diidentifikasi di India telah terdeteksi di setidaknya 44 negara sejauh ini.

Otoritas Kesehatan Dunia telah mengklasifikasikannya sebagai “variabel perhatian” yang membutuhkan pelacakan dan analisis yang ditingkatkan.

Reuters

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO