Investigasi ilmiah baru ke sisi gelap bulan

Kendaraan pendarat komersial akan membawa muatan sains dan teknologi NASA ke permukaan bulan, membuka jalan bagi astronot NASA untuk mendarat di bulan pada tahun 2024. Kredit: NASA

Ketika NASA melanjutkan rencana untuk beberapa pengiriman komersial ke permukaan bulan setiap tahun, badan tersebut telah memilih tiga kelompok muatan investigasi ilmiah baru untuk memajukan pemahaman tentang tetangga terdekat Bumi. Dua sayap muatan akan mendarat di sisi jauh bulan, yang pertama bagi NASA. Ketiga investigasi akan menerima penerbangan ke permukaan bulan sebagai bagian dari inisiatif Layanan Payload Lunar Komersial NASA, atau inisiatif CLPS, yang merupakan bagian dari pendekatan Artemis agensi.

Payload mewakili pilihan pertama agensi untuk Payloads and Research Investigations on the Moon (PRISM) untuk mengajukan proposal.

“Pilihan ini menambah jalur kuat muatan ilmiah dan investigasi kami yang akan dikirim ke Bulan melalui CLPS,” kata Joel Kearns, wakil administrator asosiasi untuk eksplorasi di Direktorat Misi Sains NASA. “Dengan setiap pemilihan PRISM baru, kami akan membangun kemampuan kami untuk memungkinkan sains yang lebih besar dan lebih baik serta menunjukkan teknologi yang akan membantu membuka jalan bagi para astronot untuk kembali ke Bulan melalui Artemis.”

Bulan NASA

kredit: NASA

Lunar Vertex, salah satu dari tiga pilihan, adalah gabungan pendarat dan penjelajah jernih yang akan dikirim ke Reiner Gamma – salah satu fitur alami paling khas dan misterius di bulan, yang dikenal sebagai pusaran bulan. Para ilmuwan tidak sepenuhnya memahami apa itu vortisitas bulan atau bagaimana mereka terbentuk, tetapi mereka tahu bahwa mereka terkait erat dengan anomali yang terkait dengan medan magnet bulan. Pesawat ruang angkasa Lunar Vertex akan membuat pengukuran rinci dari permukaan medan magnet bulan menggunakan magnetometer onboard. Data medan magnet permukaan bulan yang dikumpulkan oleh probe akan meningkatkan data yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa di orbit sekitar Bulan dan membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana pusaran bulan misterius ini terbentuk dan berkembang, serta memberikan wawasan lebih lanjut tentang interior dan inti Bulan. Bangsal ini dipimpin oleh Dr. David Bloit dari Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins.

NASA juga telah memilih dua sayap muatan terpisah untuk pengiriman tandem ke Cekungan Schrödinger, sebuah kawah tumbukan besar di sisi jauh bulan dekat kutub selatan bulan. Farside Seismic Suite (FSS), salah satu dari dua muatan yang akan dikirim ke Cekungan Schrödinger, akan membawa dua seismometer: seismometer broadband dan sensor periode pendek. NASA telah mengukur aktivitas seismik di sisi dekat bulan sebagai bagian dari program Apollo, tetapi FSS akan mengembalikan data seismik pertama badan tersebut dari sisi jauh bulan – tujuan potensial masa depan bagi astronot Artemis. Data baru ini dapat membantu para ilmuwan lebih memahami aktivitas tektonik di sisi jauh bulan, mengungkapkan bagaimana sisi jauh bulan telah dipengaruhi oleh meteorit kecil, dan memberikan batasan baru pada struktur internal bulan. Layanan FSS akan terus mengambil data selama beberapa bulan di permukaan bulan di luar masa pakai probe. Untuk bertahan dari malam lunar yang panjang selama dua minggu, paket FSS akan mandiri dengan daya, komunikasi, dan kontrol termal independen. Dr Mark Banning dari NASA Jet Propulsion Laboratory di California memimpin kelompok muatan ini.

60 tahun sejak berdirinya NASA, perayaan di mana seni dan sains bertemu

Lunar Reconnaissance Orbiter menangkap gambar Cekungan Schrödinger ini, sebuah kawah besar di dekat kutub selatan di sisi jauh bulan. Kredit: NASA/LRO/Ernie Wright

Lunar Internal Temperature and Material Collection (LITMS), muatan lain yang menuju Cekungan Schrödinger, adalah seperangkat dua alat: Lunar Magnetotelluric Sounder dan Lunar Magnetotelluric Sounder. Set muatan ini akan menyelidiki aliran panas dan konduktivitas listrik dari interior bulan di Cekungan Schrödinger, memberikan pandangan mendalam tentang aliran mekanis internal bulan dan panas. Data LITMS juga akan melengkapi data seismik yang diperoleh FSS untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang permukaan dekat dan dalam dari sisi jauh Bulan. Dr Robert Grimm dari Southwest Research Institute memimpin kelompok muatan ini.

Sementara penentuan ini bersifat final, negosiasi untuk setiap jumlah penghargaan terus berlanjut.

“Penyelidikan ini menunjukkan kekuatan CLPS dalam memberikan ilmu pengetahuan besar dalam paket kecil, menyediakan akses ke permukaan bulan untuk mengatasi tujuan ilmu prioritas tinggi untuk Bulan,” kata Laurie Glaese, direktur Divisi Ilmu Planet NASA. “Ketika para ilmuwan menganalisis data baru ini bersama dengan sampel bulan yang dikembalikan dari Apollo dan data dari banyak misi orbital kami, mereka akan memajukan pengetahuan kami tentang permukaan dan interior bulan, dan meningkatkan pemahaman kami tentang fenomena penting seperti pelapukan ruang angkasa untuk menginformasikan misi berawak di masa depan. ke bulan dan seterusnya.”

Dengan pilihan yang dibuat, NASA akan bekerja dengan kantor CLPS di Johnson Space Center badan di Houston untuk mengeluarkan perintah misi untuk mengirimkan kelompok muatan ini ke Bulan dalam jangka waktu 2024.

Untuk kelompok muatan ini, agensi juga memilih dua ilmuwan proyek untuk mengoordinasikan kegiatan ilmiah termasuk pemilihan lokasi pendaratan, pengembangan konsep operasi, dan pengarsipan data ilmiah yang diperoleh selama operasi permukaan. Dr. Heidi Haviland dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, akan mengoordinasikan paket yang dijadwalkan untuk dikirimkan ke Rainer Gamma, dan Dr. Brent Gary dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, akan mengoordinasikan pengiriman muatan ke Schrödinger Baskom.

CLPS adalah bagian penting dari upaya eksplorasi bulan Artemis NASA. Muatan ilmiah dan teknologi yang dikirim ke permukaan bulan sebagai bagian dari CLPS akan membantu meletakkan dasar bagi misi manusia dan kehadiran manusia yang berkelanjutan di permukaan bulan. Badan tersebut telah memberikan enam penghargaan pesanan misi kepada penyedia CLPS untuk pengiriman bulan antara akhir 2021-2023, dengan lebih banyak penghargaan diharapkan hingga setidaknya 2028.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO