Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Indonesia menerima biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk menjual lebih banyak obligasi

Jakarta: Indonesia telah menghasilkan imbal hasil yang lebih tinggi untuk menjual lebih banyak obligasi dalam dua bulan karena pemerintah terus mengumpulkan dana untuk stimulus guna melawan dampak epidemi.

Pada hari Selasa, kementerian keuangan menjual utang non-Islam sebesar 21,68 triliun rupee (US $ 1,48 miliar atau RM6,11 miliar), tidak termasuk T-bills, dari hanya 3,75 triliun rupee pada penjualan obligasi reguler terakhir dua minggu lalu. Jumlah penjualan terbesar, rasio lelang-ke-penutup turun menjadi 1,86, terendah dalam satu tahun.

“Imbal hasil domestik masih 100 basis poin lebih rendah daripada tahun lalu, tetapi pasar jelas merasa perlu untuk menentukan harga ulang,” kata Philip McNicholes, ahli strategi ASEAN FX dan Bloomberg Intelligence Ratio.

“Ini bisa dianggap sebagai tanda frustrasi dengan pendanaan pasar.”

Kelemahan mata uang Indonesia menyulitkan pemerintah untuk menjual kredit, dan rupee telah turun sekitar 3,8% tahun ini.

Namun, penurunan imbal hasil treasury baru-baru ini – yang naik lebih dari 80 basis poin pada kuartal pertama – dapat meredam pasar negara berkembang untuk menguji kelaparan investor.

Dua pekan lalu, kementerian keuangan mengatakan tidak terburu-buru mencapai target penjualan kredit karena cadangan kas yang besar. Dalam beberapa pekan terakhir, Rusia telah membatalkan lelang, sementara Afrika Selatan mengalami permintaan yang lebih rendah dari biasanya.

Rupee adalah mata uang berkinerja terburuk kedua di Asia yang sedang berkembang, yang menyebabkan penarikan dana dari aset pasar berkembang setelah imbal hasil AS melonjak. Mata uang itu jatuh ke 14.635 terhadap dolar AS pada Selasa, level terlemah sejak November.

Obligasi Indonesia jatuh setelah lelang ditutup pada pukul 11 ​​pagi waktu setempat, dengan bangku 10 tahun naik enam basis poin menjadi 6,60% pada hari Selasa. Kementerian berencana untuk mengumpulkan 5,77 triliun rupee dari opsi Sepatu Hijau. – Bloomberg

READ  Pekerja laboratorium di Indonesia dituduh menggunakan kembali kain COVID-19 Nazi dalam 20.000 uji coba