Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Indonesia dan Afghanistan menyumbang 48% dari ekspor gula Oktober-Maret dari India

Indonesia, pengimpor gula mentah terbesar, muncul sebagai pembeli utama pemanis India tahun ini.

Indonesia, bersama dengan Afghanistan, menyumbang sekitar 48 persen dari total ekspor gula India sebesar 29,72.000 ton yang dikirim antara Oktober 2020 hingga Maret 2021, menurut Indian Sugar Mills Association (ISMA).

Selama ini Indonesia mengimpor sekitar 11,5 ribu ton, sedangkan Afganistan mengimpor 4,7 ribu ton dari India.

Importir gula utama

Thailand dulunya adalah pengekspor gula terbesar ke Indonesia, dan merupakan pengimpor utama gula mentah bersama dengan China. Dengan produksi gula Thailand yang berkurang separuh, ekspornya ke Indonesia menurun. Oleh karena itu, India mendapatkan peluang untuk memasuki pasar Indonesia dan kami memanfaatkan peluang itu, kata Abinash Verma, General Manager ISMA.

Faktanya, Indonesia memperpanjang bea masuk konsesi ke India satu setengah tahun lalu. Thailand dan Australia adalah satu-satunya negara lain dengan bea masuk konsesi di Indonesia.

ekspor

ISMA menyebutkan, pengapalan selama periode Oktober-Maret 2021 sekitar 29,72 ribu ton, dibandingkan periode yang sama tahun lalu 30,64 ribu ton. Pabrik tersebut mengirimkan lebih dari 25.000 ton dalam tiga bulan kebijakan ekspor 2020-21 yang diumumkan pada 31 Desember 2020. Itu kira-kira 42 persen dari 60.000 ton kuota ekspor untuk tahun berjalan.

ISMA mengatakan juga melaporkan bahwa sekitar delapan ton gula akan diekspor pada bulan April.

Produksi gula hingga 15 April mencapai 24,82 juta ton, naik 4,26 juta ton atau 21% dibanding periode yang sama tahun lalu. Sekitar 170 pabrik gula masih menghancurkan tebu pada 15 April, dibandingkan dengan 140 pada periode yang sama tahun lalu.

Persentase penjualan

Penjualan hingga Maret 2021 mencapai 12,94 juta ton, dibandingkan dengan kuota penjualan domestik pemerintah sebesar 12,5 juta ton. Tahun lalu, pada periode yang sama, penjualan gula diperkirakan mencapai 13,02 juta ton dengan pangsa penjualan 12,6 juta ton.

READ  Abimana Aryasatya membintangi video musik Monita Tahalea untuk "Laila"

Tahun lalu, setelah Maret 2020, penjualan gula dipengaruhi oleh penguncian nasional dan penutupan restoran, mal, dan bioskop, yang pada gilirannya memengaruhi permintaan produk yang dimaniskan dengan gula seperti es krim, minuman, jus, permen, dan makanan penutup.

Turunkan waktu henti

Namun, Verma mengatakan gangguan rantai pasokan diperkirakan minimal tahun ini karena jam malam dan penutupan yang diberlakukan oleh beberapa negara dengan beberapa batasan. Saat ini, kendala menjadi lebih terstruktur dan arahan termasuk SOP sudah ada, dan akibatnya, gangguan rantai pasokan diharapkan dapat minimal.