Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Ilmuwan Israel Menemukan Peninggalan Manusia Berusia Jutaan Tahun di Gua “The Miracle”

Sekelompok ilmuwan dari Universitas Ibrani Yerusalem dan Universitas Toronto telah menemukan jejak aktivitas manusia sejak jutaan tahun yang lalu di Gua Bawah Air di Gurun Kalahari, Afrika Selatan. Hasilnya dipublikasikan pada edisi Mei Ulasan Quadrant Science.

Gua, yang dalam bahasa Afrikanya berarti “keajaiban”, memberikan beberapa bukti paling awal tentang penggunaan api dan alat produksi.

Studi baru menggunakan magnet kuno dan penanggalan penguburan untuk mensurvei lapisan sedimen setebal 2,5 meter yang mengandung abu, sisa-sisa hewan, peralatan dan api.

“Kami sekarang dapat dengan yakin mengatakan bahwa kami telah melakukannya Nenek moyang manusia “Mereka telah membuat perkakas batu Oldowan sederhana di dalam Gua Wonderwerk 1,8 juta tahun lalu,” kata Profesor Ron Shar dari Institut Ilmu Bumi Universitas Ibrani dalam siaran pers.


Helikopter, pengikis, dan kapak tangan kuno adalah perkakas tertua yang pernah diproduksi oleh manusia. Biasanya terdiri dari alat pemotong yang bekerja secara kasar dan dikocok ke dua arah.

“Wonderwerk unik di antara situs Oldowan kuno, dan ini adalah jenis alat yang pertama kali ditemukan 2,6 juta tahun yang lalu di Afrika Timur, tepatnya karena ini adalah gua dan bukan acara terbuka,” kata Shaer.

Mengaitkan efek kebakaran di lingkungan terbuka dengan aktivitas manusia lebih sulit karena dampak kebakaran hutan alam tidak dapat dikesampingkan secara pasti.

Paleomagnetisme adalah studi tentang batuan magnet dan sedimen untuk mendokumentasikan sejarah medan magnet bumi, yang memiliki implikasi untuk berbagai masalah, termasuk perubahan iklim dan sistem navigasi.

Ketika benda yang mengandung logam magnet dibakar pada suhu yang sangat tinggi, logam tersebut dimagnetisasi ulang, mencatat arah dan ukuran medan pada saat itu.

READ  NASA mensimulasikan asteroid yang menuju ke Bumi dan memiliki kabar buruk bagi kita

Sementara arah medan magnet bumi mengarah ke utara geografis di era modern, itu sepenuhnya netral atau mengarah ke selatan.

“Kami dengan hati-hati memindahkan ratusan sampel sedimen kecil dari dinding gua dan mengukur sinyal magnetiknya,” kata Shaer. Analisis laboratorium kami menunjukkan bahwa beberapa sampel dimagnetisasi di selatan, bukan di utara, yang merupakan arah medan magnet saat ini. Karena waktu yang tepat dari “pantulan” magnetik ini diakui secara universal, ini memberi kita petunjuk ke zaman kuno untuk seluruh rangkaian stratigrafi di dalam gua. “

Sisa-sisa jasad memberikan kesaksian tentang penggunaan api pertama yang disengaja dan produksi lebih banyak Alat lanjutanKapak tangan, sekitar satu juta tahun yang lalu.

Itu juga dianalisis menurut metode kedua untuk mengkonfirmasi hasil.

“Partikel kuarsa di pasir mengandung jam geologi built-in yang mulai berdetak saat mereka memasuki gua,” kata Profesor Ari Matmon, direktur Institut Ilmu Bumi di Universitas Ibrani. “Di laboratorium kami, kami dapat mengukur konsentrasi isotop spesifik dalam partikel ini dan menyimpulkan berapa lama waktu yang telah berlalu sejak partikel pasir tersebut memasuki gua.”

Siaran pers mengatakan temuan studi memiliki implikasi luas untuk memahami lebih banyak tidak hanya tentang keanehan Gua Wonderwerk dan evolusi manusia purba, tetapi juga tentang tantangan saat ini.

“Dengan skala waktu yang dibangun dengan kuat untuk Gua Wonderwerk, kita dapat terus mempelajari hubungan antara evolusi manusia, perubahan iklim dan evolusi gaya hidup nenek moyang manusia purba kita,” Profesor Michael Chazan dari Universitas Toronto dan Laura Koleska Horowitz dari Ibrani Kelompok Sejarah Alam Nasional universitas mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama.