“Ever Geffen” Kapal itu disita di tengah sengketa keuangan

Pemilik kapal kargo besar yang menutup Terusan Suez – yang hampir menyebabkan kehancuran ekonomi global – sekarang menghadapi hukuman yang menghancurkan.

Ever Given Geffen milik Jepang dan milik Taiwan yang mengibarkan bendera Panama di Great Bitter Lake dipindahkan ke kanal setelah pembebasannya pada 29 Maret, dan total 420 kapal dibersihkan pada awal April.

Ditangkap oleh otoritas Mesir, dia tidak akan diizinkan meninggalkan negara itu sampai jumlah kompensasi diselesaikan dengan pemilik kapal, Shwe Kisen Keisha Ltd.

Letnan Jenderal Osama Rabie – kepala Otoritas Terusan Suez – mengatakan pemiliknya “tidak ingin membayar apapun” atas kerusakan yang mereka derita.

Namun, dapat dipahami bahwa pemerintah meminta setidaknya $ 900 juta ($ 1,17 miliar) sebagai kompensasi.

Angka ini memperhitungkan dana talangan, biaya lalu lintas kanal yang dihentikan, dan biaya bagian yang hilang untuk minggu Ever Given menutup kanal.

Rabei mengatakan bahwa Mesir telah menderita “kerusakan moral yang hebat” di samping kerugian finansial akibat bencana tersebut.

Perusahaan data kelautan, Lloyd’s List, mengatakan penyumbatan kapal, yang panjangnya lebih dari empat lapangan sepak bola, menyebabkan sekitar $ 9,6 miliar pengiriman antara Asia dan Eropa setiap hari yang macet.

Mesir juga kehilangan pendapatan hingga $ 15 juta untuk setiap hari jalur air ditutup, menurut Otoritas Terusan.

Choi Kesen mengatakan kepada media bahwa Evergiven telah disita dan kanal tersebut telah mengajukan klaim untuk kompensasi, tetapi dia mengatakan negosiasi sedang berlangsung.

Mereka masih berbicara dengan kita. “Jadi kami akan melanjutkan negosiasi tentang kompensasi,” kata juru bicara perusahaan Ryo Murakoshi kepada Wall Street Journal.

Para analis telah memperingatkan bahwa membagi tanggung jawab hukum atas kerugian yang diderita oleh banyak pihak kemungkinan besar akan mengarah pada tuntutan hukum internasional yang panjang dan kompleks.

Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi mengesampingkan perluasan apa pun dari perpanjangan selatan kanal karena kapal berhenti secara diagonal.

Al-Sisi mengawasi perluasan bagian utara, yang mencakup perluasan perluasan yang ada dan pengenalan jalur air paralel sepanjang 35 kilometer, sebagian besar pada tahun 2014-2015.

Tapi itu dicapai dengan biaya lebih dari $ 8 miliar, tanpa meningkatkan pendapatan saluran secara signifikan.

Terusan Suez menghasilkan Mesir lebih dari $ 5,7 miliar pada tahun fiskal 2019/20, menurut angka resmi – tidak banyak berubah dari $ 5,3 miliar yang diperolehnya pada tahun 2014.

Pihak berwenang Mesir telah menyajikan pengusiran kapal sebagai bukti kemampuan teknik dan penyelamatan negara itu, tetapi pengamat juga menunjukkan peran penting yang dimainkan oleh para ahli penyelamat internasional.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO