Dua tewas dan 180 luka-luka dalam bentrokan antara polisi Israel dan warga Palestina di Yerusalem

Bentrokan antara polisi Israel dan warga Palestina di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem mengakibatkan lebih dari 180 orang terluka, dengan kemarahan yang meningkat atas kemungkinan mengevakuasi warga Palestina dari rumah mereka di tanah yang diklaim oleh pemukim Yahudi.

Petugas medis Palestina dan polisi Israel mengatakan bahwa setidaknya 178 warga Palestina dan enam petugas terluka dalam bentrokan Jumat malam di masjid, situs Islam tersuci ketiga, dan di sekitar Yerusalem Timur.

Kerusuhan lain terjadi di seluruh kota pada hari Jumat, ketika pasukan Israel menewaskan dua warga Palestina dan melukai sepertiga setelah orang-orang itu melepaskan tembakan ke pangkalan polisi perbatasan di Tepi Barat yang diduduki.

Ketegangan meningkat di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki selama bulan suci Ramadan, dengan bentrokan malam di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur – lingkungan di mana banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran dalam kasus hukum yang berlarut-larut.

Puluhan ribu warga Palestina berkumpul di kompleks puncak bukit yang mengelilingi masjid pada Jumat pagi untuk melakukan salat.

Banyak yang tetap di tempat untuk memprotes penggusuran di kota, yang merupakan inti dari konflik Israel-Palestina.

Mahkamah Agung Israel akan mengadakan sidang tentang penggusuran Sheikh Jarrah pada hari Senin, hari yang sama ketika Israel merayakan Hari Yerusalem – perayaan tahunan pendudukannya atas Yerusalem Timur selama perang Timur Tengah 1967.

Pemukim Israel mencoba mendapatkan properti di lingkungan itu, yang telah menyebabkan pertarungan hukum yang panjang.

Palestina dari Israel
Polisi Perbatasan Israel menangkap seorang pengunjuk rasa Palestina selama bentrokan dengan demonstran di Yerusalem Timur.(

AFP: Mahmoud Elyan

)

Layanan ambulans Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan bahwa 88 orang Palestina yang terluka dibawa ke rumah sakit setelah mereka terkena peluru logam berlapis karet.

Bulan Sabit Merah mengatakan bahwa salah satu yang terluka kehilangan satu mata, dan dua lainnya mengalami luka serius di kepala dan rahang patah.

Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa warga Palestina melemparkan batu, kembang api dan barang-barang lainnya ke petugas, dan beberapa dari enam yang terluka membutuhkan perawatan medis.

“Kami akan menanggapi dengan paksa setiap gangguan kekerasan, kerusuhan atau kerusakan pada petugas kami, dan kami akan bekerja untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab dan membawa mereka ke pengadilan,” kata juru bicara itu.

Bentrokan Israel dan Palestina
Seorang petugas polisi Israel melihat bentrokan antara pihak berwenang dan pengunjuk rasa Palestina dari daerah dekat Bab al-Amud hingga Kota Tua Yerusalem.(

AFP: Mahmoud Elyan

)

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan bahwa dia “menganggap (Israel) bertanggung jawab atas perkembangan berbahaya dan serangan berdosa yang disaksikan Kota Suci,” dan meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengadakan sesi mendesak tentang masalah ini.

Seruan untuk tenang dan menahan diri mengalir pada hari Jumat dari Amerika Serikat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, sementara yang lain, termasuk Uni Eropa dan Yordania, menyatakan keprihatinan tentang kemungkinan evakuasi.

Reuters / Associated Press

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO