Di bawah tekanan raksasa digital – opini en.tempo.co

TEMPO.CODan JakartaPenggabungan Gojek dan Tokopedia akan memulai gangguan besar bagi perekonomian Indonesia. Pemerintah harus mengantisipasi konsekuensi penerimaan pajak dan kualitas tenaga kerja.

Bisnis digital di Indonesia akan memasuki babak baru. Rencana merger antara Gojek dan Tokopedia yang diikuti dengan IPO, serta rencana serupa oleh Grab dan sejumlah startup lainnya, akan mempercepat ekspansi industri digital di sektor keuangan dan ritel di Indonesia. Pemerintah harus memberlakukan peraturan yang tepat untuk memastikan bahwa kita tidak hanya berubah menjadi pasar dan gagal menikmati keuntungan dari konsolidasi ini.

Banyak hal yang pasti berubah setelah raksasa bisnis digital Gojek dan Tokopedia bersatu. Jika tidak ada kendala, pembuatan GoTo, entitas baru hasil merger, akan diumumkan pada Mei. GoT akan menggabungkan bisnis e-commerce Tokopedia dengan layanan transportasi, pengiriman, dan dompet digital Gojek. Perusahaan baru itu akan dihargai 18 miliar dollar AS atau sekitar 262 triliun rupee. Jika kemudian diluncurkan di pasar modal, valuasinya diperkirakan akan melebihi US $ 40 miliar atau Rs 580 triliun. Ini dekat dengan kapitalisasi pasar perusahaan seperti Bank Rakyat Indonesia dan Bank of Central Asia.

Saat ini, menurut riset CB Insights, Tokopedia memiliki sekitar 100 juta pengguna aktif bulanan di Indonesia, sedangkan Gojek digunakan oleh 40 juta orang setiap bulannya. Sungguh sayang jika sebagian besar modal yang mengalir ke GoTo – serta pengambilalihan Bukalapak setelah peluncuran IPO – masuk ke kantong pemegang sahamnya. Toh, tidak semua pemilik perusahaan digital tersebut berada di Indonesia. Pembuat kebijakan perlu mencari cara untuk memastikan bahwa konsolidasi sektor bisnis digital ini juga memberikan lebih banyak kesempatan kerja dan pekerjaan berkualitas tinggi di Indonesia.

Pada titik tertentu, dalam waktu yang tidak terlalu lama, bisnis digital akan berkembang menjadi raksasa yang mengontrol kebutuhan sehari-hari masyarakat dan melampaui batas. Transportasi, sistem pembayaran, dan perdagangan online hanya akan menjadi bagian dari bisnis yang akan mereka kuasai, dan ke depan, seiring dengan pertumbuhan teknologi dan inovasi, model bisnis untuk jenis perusahaan ini akan semakin kompleks. Pemerintah harus menyiapkan mekanisme dan regulasi perpajakan yang tepat untuk memastikan keuntungan perusahaan digital yang beroperasi di Indonesia ini tidak sampai ke luar negeri.

Selain itu, pemerintah harus mendorong para pelaku bisnis tradisional, khususnya perbankan dan ritel, untuk mengantisipasi dampak gangguan digital ini. Mereka harus siap dan waspada agar perubahan besar ini tidak merusak model bisnis dan jaringan yang telah mereka bangun selama bertahun-tahun. Pemain lama harus memanfaatkan teknologi baru, inovasi atau kerja sama untuk bertahan hidup. Dalam perubahan yang cepat seperti ini, pemerintah harus mampu memastikan persaingan usaha yang baik dan menerapkan peraturan perpajakan yang adil.

Hal lain yang perlu dilakukan pemerintah adalah memastikan perusahaan digital tersebut memperlakukan karyawannya dengan adil. Mereka tidak boleh menerima istilah “mitra” dan “penyedia aplikasi” karena kenyataannya hubungan mereka mirip dengan perusahaan dan karyawan mereka. Oleh karena itu, negara harus melindungi para prekaria, para pekerja berisiko karena tidak memiliki jaminan pekerjaan tetap dengan perusahaan digital. Putusan Pengadilan Tinggi Inggris pada bulan Februari yang mengubah status 70.000 pengemudi mitra Uber menjadi karyawan dapat digunakan sebagai bukti.

Digitalisasi, yang seharusnya meningkatkan kualitas hidup masyarakat, tidak boleh menjadi bencana bagi jutaan orang yang bergantung pada aplikasi untuk mata pencaharian mereka atau memperlebar jurang antara kaya dan miskin di negara ini.

Baca cerita lengkapnya dalam bahasa Cuaca Inggris majalah

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO