Dengan akuisisi layanan siaran waktu layar di Asia Tenggara, pesaing lokal membuat kemajuan

Kebiasaan yang berubah ini mengguncang industri konten di Asia Tenggara. Konsumen semakin mencari layar untuk hiburan pribadi, dan pandemi telah mendorong mereka lebih jauh ke format streaming musik dan video.

Baru minggu lalu, Disney Saya memutuskan untuk menutup Beberapa saluran olahraga dan filmnya berada di kawasan ini untuk berfokus pada pendekatan langsung ke konsumen dan layanan streaming langsung Disney +. Sebuah Survei Desember Dari perusahaan pemasaran digital The Trade Desk melihat peningkatan 57% dalam konsumsi konten OTT (lebih tinggi) tahun lalu. Ini adalah awal zaman keemasan untuk platform hiburan digital.

Platform hiburan yang berbasis di Singapura Pops Worldwide menyambut baik masuknya pelanggan baru. Perusahaan berencana untuk mengumpulkan $ 50 juta pada putaran keempat dalam beberapa bulan mendatang, kata CEO dan salah satu pendiri Esther Nguyen. Kursi. Dana tersebut ditetapkan untuk mendukung pengembangan perusahaan di Indonesia, pasar yang baru dimasuki pada bulan September, dan untuk mendukung rencana D2C-nya.

Pertumbuhan di Indonesia

“Kami melihat pertumbuhan yang sangat positif di Indonesia,” kata Nguyen. “Kami telah mengumpulkan tim yang luar biasa dan sudah memiliki 30 merek dan 40 pembuat konten top dan KOL (pemimpin opini utama) di sana.” Pops Indonesia memiliki sekitar 8 juta pengguna dan telah bekerja sama dengan merek-merek ternama seperti Indofood, Grab, Gojek, dan Blibli dalam kampanye iklan mereka.

Pops didirikan pada tahun 2007 dan saat ini juga beroperasi di Vietnam dan Thailand. Perusahaan mengatakan mendapat lebih dari 52 miliar tampilan setiap tahun di platformnya, dengan lebih dari 407 juta pengguna hingga saat ini dan 150 juta pendaftaran baru pada tahun 2020 saja. Nguyen menjelaskan bahwa sebagian besar dari mereka masih berasal dari Vietnam, asalnya. Awalnya bertujuan untuk membangun “Spotify untuk Vietnam”, memberikan musisi lokal akses ke khalayak yang lebih luas, memberi mereka lisensi yang sesuai dan melindungi hak kekayaan intelektual.

Saat ini, Pops menawarkan berbagai konten, mulai dari streaming musik hingga drama, kartun, anime, dan komik web. Dia menjalankan agensi kreatif untuk mikro influencer dan pembuat konten, dan bekerja dengan merek untuk menghasilkan iklan.

Pemikiran lokal

Asia Tenggara menyambut baik industri ini. Layanan streaming AS, Netflix dan Disney +, bersaing dengan raksasa Cina iQiyi dan WeTV, bersama dengan banyak pemain lokal seperti Mola TV Indonesia dan Vidio, untuk perebutan bola mata. Untuk beradaptasi, raksasa dunia memainkan kartu lokal. Netflix bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia untuk melibatkan sineas di tanah air. Disney + juga meningkatkan jumlah konten lokal di platformnya.

Nguyen yakin timnya lebih cocok untuk memahami selera dan preferensi. “Semua orang memandang Asia Tenggara sebagai satu kawasan,” katanya. Tetapi memiliki demografi yang berbeda. Kami bekerja lebih banyak dengan pembuat konten lokal untuk jenis konten yang sesuai dengan pelanggan lokal. ”

Namun, Pops juga berkolaborasi dengan produsen top global seperti Warner Media, NBCUniversal, Discovery, TV Asahi, The Pokemon Company, dan Toei Animation. Sedangkan untuk musik, ini berfungsi dengan platform pihak ketiga seperti YouTube, Facebook, Apple, Spotify, Google, dan Amazon. Alih-alih berkompetisi, Nguyen menganggap mereka lebih melengkapi layanannya.

Pendekatan yang berbeda

Sementara Netflix dan Disney + berfokus pada film, dokumenter, dan serial TV, konten Pops lebih beragam. Perusahaan bekerja sama dengan blogger video lokal yang memposting video tentang tantangan dan aktivitas lain dalam kehidupan sehari-hari, yang populer di kalangan remaja saat ini.

Nguyen tidak takut dengan merek besar. “Pasar kami adalah Asia Tenggara, dan saya sangat yakin bahwa mereka belum siap untuk layanan berlangganan,” tegasnya, percaya bahwa mentalitas saat ini masih mengarah pada konten gratis, terutama untuk populasi yang lebih muda. Model freemium yang telah didukung Pops, dengan beberapa konten bebas iklan untuk pelanggan berbayar, adalah yang disukai pasar, menurutnya.

Perusahaan mendapat manfaat pertama dan terutama dari memproduksi konten bermerek. Saat ini beroperasi dengan sekitar 160 merek, termasuk beberapa perusahaan FMCG seperti Pocari Sweat dan Vinamilk di Vietnam. Platform ini menggunakan data yang dikumpulkan dari 4 miliar pemirsa untuk menghasilkan konten bermerek – video pendek dan iklan – yang ditempatkan di samping penawaran hiburannya.

Langsung ke konsumen

Nguyen belum melihat perubahan besar dalam perilaku pengguna selama pandemi, karena penguncian di pasar utamanya di Vietnam dan Thailand tidak separah kebanyakan negara lain. “Tapi kalau kita lihat pembuat atau pemilik IP, mereka terpengaruh karena tidak bisa membuat konten baru,” ujarnya. Ada kekurangan konten baru, tetapi produksi kembali meningkat. Sedangkan untuk konten bermerek, banyak pelanggan yang menarik diri karena bisnis mereka rusak.

“Kami fokus pada layanan seperti Foodpanda dan menjangkau klien baru yang berkembang di ruang digital,” katanya. Pops membantu pembuat konten menyelenggarakan konser online untuk menghasilkan pendapatan. Acara online ditetapkan untuk menjadi prioritas lain, bersama dengan konser langsung.

Sebagai langkah selanjutnya, Pops akan membuka kantor di Jepang untuk mencari petunjuk kemitraan, akuisisi, dan peluang baru di luar pasar yang ada. Putaran penggalangan dana terbaru pada tahun 2019 membuktikan bahwa daerah lain telah memperhatikan. Saat itu, perusahaan telah mengakuisisi US $ 30 juta dari investor termasuk Mirae Asset-Naver Asia Growth Fund yang berbasis di Korea.

Penyerapan alternatif

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Media SUMSELGO