Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Delhi dan Mumbai ditutup dengan infeksi harian berlipat ganda menjadi 200.000 dalam 10 hari

Dua kota terbesar di India – dengan populasi gabungan lebih dari 37 juta orang – telah dikunci secara efektif setelah jumlah kasus virus korona harian di negara itu berlipat ganda dalam 10 hari.

Negara terpadat kedua di dunia mencatat 200.000 infeksi baru dalam semalam karena pihak berwenang bergulat dengan kekurangan vaksin, perawatan, dan tempat tidur rumah sakit.

Setelah melepaskan kewaspadaannya dengan festival keagamaan massal, demonstrasi politik, dan kerumunan di pertandingan kriket, India mengalami gelombang kedua yang sengit, dengan hampir dua juta infeksi baru tercatat bulan ini saja.

Minggu ini, menyusul Brasil menjadi negara dengan jumlah kasus terbesar kedua di dunia, setelah Amerika Serikat.

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa hari terakhir itu juga mencatat lebih dari 1.000 kematian, sehingga total menjadi 175.000, meskipun India secara per kapita tertinggal jauh di belakang banyak negara lain.

Setelah penguncian nasional setahun yang lalu menyebabkan kesengsaraan yang meluas dan salah satu kemerosotan paling parah dari ekonomi besar mana pun, pemerintah sangat ingin menghindari terulangnya penguncian yang tidak populer.

Tetapi banyak negara bagian yang memperketat sekrup, terutama Maharashtra dan ibukotanya, Mumbai, yang pekan ini memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada 125 juta penduduknya.

Terkait: India dituding menyembunyikan kebenaran soal penyebaran COVID-19

Hal ini mendorong banyak pekerja migran meninggalkan Mumbai dan kota-kota lain di negara bagian itu, dalam adegan yang mengingatkan pada eksodus massal tahun lalu ketika pemerintah menghentikan semua kegiatan hampir dalam semalam.

Ibukota, New Delhi, pada Kamis menjadi yang terbaru memberlakukan jam malam akhir pekan dan mengharuskan mal, gym, dan spa tetap tutup mulai Jumat malam.

READ  Angkatan Laut Indonesia menemukan barang-barang dari kapal selam yang hilang, dan tidak ada harapan untuk menemukan yang selamat

Kota besar berpenduduk sekitar 25 juta itu mencatat lebih dari 17.000 kasus baru pada Rabu, tertinggi dalam satu hari sejak pandemi dimulai.

Kamis malam, Kementerian Kebudayaan mengatakan semua monumen, termasuk objek wisata terbesar di India, Taj Mahal, akan ditutup hingga 15 April di tengah peningkatan tersebut.

Makam marmer di selatan New Delhi dibuka kembali pada September setelah ditutup untuk pengunjung pada Maret tahun lalu.

Sementara itu, Uttar Pradesh, negara bagian India utara dengan populasi lebih dari 240 juta, memberlakukan jam malam di kota-kota besar karena berusaha mengendalikan lonjakan kasus baru-baru ini – dengan Perdana Menteri Yuji Adityanath dirawat di rumah sakit karena virus pada hari Kamis.

Tren yang mengkhawatirkan karena rumah sakit telah terkena dampak parah

Rumah sakit India sekarang berjuang untuk mengatasi kekurangan tempat tidur, oksigen, dan obat-obatan virus korona seperti Remdesivir.

Dalam tren baru yang mengkhawatirkan, dokter di kota-kota yang terkena dampak paling parah mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah melihat peningkatan jumlah pasien Covid-19 di bawah usia 45 tahun dan menderita gejala yang lebih parah dibandingkan tahun lalu.

Kami juga melihat anak-anak di bawah usia 12 dan 15 tahun masuk dengan gejala gelombang kedua. “Hampir tidak ada gejala yang terlihat pada anak-anak pada tahun lalu,” kata Khasraf Bagan, seorang konsultan di Rumah Sakit Nasional PD Hinduja di Mumbai.

Tawaran negara untuk memvaksinasi 1,3 miliar orang juga menghadapi kendala, dengan hanya 114 juta suntikan yang dilakukan sejauh ini dan persediaan yang berkurang, menurut pihak berwenang setempat.

New Delhi telah memberlakukan pembatasan ekspor dari Serum Institute – yang telah memasok lusinan negara dengan vaksin COVID – untuk memprioritaskan kebutuhan dalam negeri.

READ  Polisi Houston menemukan 90 orang berdesakan di rumah pinggiran kota dalam kasus dugaan penyelundupan manusia

Bahkan dengan tingkat infeksi yang tinggi, banyak festival keagamaan masih berlangsung, termasuk Kumbh Mela di Haridwar di India utara, yang telah menyaksikan hampir lima juta peziarah Hindu berkumpul, sebagian besar tanpa topeng, di tepi Sungai Gangga yang suci minggu ini.

Para pejabat mengatakan Rabu bahwa virus telah terdeteksi di hampir 2.000 orang hanya dalam 48 jam di Haridwar.

“Keyakinan kami adalah hal terpenting bagi kami. Karena keyakinan yang kuat inilah banyak orang datang ke sini untuk berenang di Gangga,” kata Siddharth Chakrabani, anggota salah satu panitia penyelenggara di Kumbh Mela, kepada AFP.

“Mereka percaya bahwa Ma (ibu) Gangga akan menyelamatkan mereka dari wabah ini.” Dan menurut laporan pers, banyak krematorium juga sedang berjuang. “Sejak jam 9 pagi kami telah menunggu di luar.” Seorang kerabat di luar krematorium di Bangalore berkata, “Sekarang sudah jam satu siang dan kami masih membutuhkan dua atau tiga jam lagi untuk giliran kami.”

“Ada ratusan orang seperti kita menunggu di sini.”