Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Data baru telah mengungkapkan perubahan iklim yang sekarang tidak terlihat di poros Bumi

Para ilmuwan mengatakan bahwa pengaruh umat manusia terhadap iklim planet kita begitu besar, sehingga selama beberapa dekade kita secara tidak sengaja telah mengubah poros di mana bumi berputar.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti meneliti sebuah fenomena Kutub berkeliaran, Saat kutub utara dan selatan magnet bumi melayang di sekitar permukaan planet, mengembara tanpa henti dari lokasi berlabuh ke rekan geografis mereka.

Fenomena misterius ini diyakini didorong oleh banyak faktor, termasuk adanya anomali besar besi cair di bawah permukaan bumi. Para ilmuwan mengatakan elemen lain juga berkontribusi – termasuk, yang cukup menakjubkan, efek manusia (yang disebabkan oleh manusia). Perubahan iklim.

“Pencairan es yang lebih cepat di bawah pemanasan global adalah penyebab paling mungkin dari perubahan arah erosi kutub pada tahun 1990-an,” Dia menjelaskan Penyelidik Utama Shanshan Ding dari Institut Geosciences dan Riset Sumber Daya Alam China.

Dalam Studi baruDeng dan rekan peneliti mempelajari sejauh mana perubahan dalam penyimpanan air terestrial (TWS) dalam beberapa dekade terakhir telah berkontribusi pada jumlah pengembaraan kutub magnet yang tercatat dalam kerangka waktu yang sama.

Pada dasarnya, TWS mencakup perubahan ketinggian air di Bumi yang disebabkan oleh mencairnya gletser seiring dengan pemanasan dunia, serta perubahan yang juga disebabkan oleh pemompaan air tanah dari reservoir bawah tanah.

Alasan mengapa perubahan ini sangat penting adalah karena perubahan ini memengaruhi distribusi massa di Bumi, dan saat Anda menangani objek yang berputar – entah itu spinning top, yoyo, atau seluruh planet yang mengorbit di luar angkasa – seperti yang Anda lakukan. berurusan dengan massanya mempengaruhi cara ia berputar.

READ  Ketahanan Naga Kru SpaceX telah membawa empat astronot kembali ke Bumi dengan selamat

“Ini membawa bukti menarik dari pertanyaan itu,” Dia menjelaskan Ahli iklim Vincent Humphrey dari Universitas Zurich di Swiss, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Ini memberi tahu Anda betapa kuatnya perubahan besar ini – begitu hebatnya sehingga dapat mengubah poros bumi.”

Sementara pergeseran kutub adalah fenomena alam yang telah diamati para ilmuwan selama lebih dari satu abad, kecepatan mengembara telah meningkat pesat belakangan ini, seiring dengan perubahan arah dari barat ke timur di kutub utara magnet yang pertama kali terlihat pada tahun 1990-an.

Seiring waktu, penyimpangan menumpuk, saat kutub bergerak ratusan kilometer, yang berarti penyesuaian harus dilakukan pada Model Magnetik Global, yang mendukung sistem navigasi seperti GPS.

Menurut perhitungan tim – berdasarkan data satelit dari Eksperimen NASA untuk memulihkan gravitasi dan iklim (GRACE) dan perkiraan hilangnya gletser dan pemompaan air tanah sejak 1980-an – pendorong utama perubahan pergeseran kutub yang terlihat pada 1990-an adalah mencairnya es akibat perubahan iklim.

“Pencairan es yang lebih cepat di bawah pemanasan global adalah penyebab paling mungkin dari perubahan arah erosi kutub pada tahun 1990-an,” Penjelasan dalam studi mereka.

“Kemungkinan penyebab lainnya adalah perubahan TWS di wilayah non-gletser karena perubahan iklim dan konsumsi air tanah yang tidak berkelanjutan untuk irigasi dan aktivitas manusia lainnya.”

Sementara tingkat pergeseran aksial yang dialami sejauh ini diperkirakan sangat kecil sehingga manusia tidak akan dapat melihatnya dalam kehidupan sehari-hari, namun hasilnya menunjukkan efek samping lain yang mengganggu dari penggunaan sumber daya Bumi oleh manusia yang tidak berkelanjutan: penataan ulang massa pada a skala Planet-planet itu cukup besar untuk mempengaruhi revolusi dunia tempat kita tinggal secara material.

READ  Pengukuran resolusi tinggi menunjukkan bahwa "kulit" bintang neutron memiliki ketebalan kurang dari satu juta nanometer

Pertanyaan lainnya adalah sejauh mana pencairan es yang terkunci secara terus-menerus – dan penjarahan sumber daya air tanah yang berkelanjutan – dapat memengaruhi pergeseran sumbu di masa depan, dan apa dampaknya. Kami harus menunggu dan melihat.

Hasilnya dilaporkan dalam Surat Penelitian Geofisika.