China menuduh Joe Biden mempolitisasi aset COVID-19

China menuduh pemerintahan Biden bermain politik dan mengalihkan tanggung jawabnya dengan menyerukan penyelidikan baru tentang asal-usul pandemi virus corona yang pertama kali ditemukan di China pada akhir 2019.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Legian mengatakan dalam briefing harian bahwa perintah yang dikeluarkan oleh Presiden AS Joe Biden menunjukkan bahwa pemerintah AS “tidak peduli tentang fakta dan kebenaran, juga tidak tertarik untuk menelusuri asal usul ilmiah yang serius.”

Biden meminta pejabat intelijen AS untuk melipatgandakan upaya mereka untuk menyelidiki asal-usul pandemi, Termasuk kemungkinan jalur yang mengarah ke lab Cina.

Setelah berbulan-bulan meremehkan kemungkinan ini sebagai teori pinggiran, pemerintahan Biden bergabung dengan tekanan global pada China untuk lebih terbuka tentang wabah itu, yang bertujuan untuk menghindari keluhan Partai Republik bahwa presiden tidak cukup tangguh untuk menekan China atas dugaan penyumbatan.

Spasi untuk memutar atau menjeda, M untuk membungkam, panah Kiri dan Kanan untuk mencari, Panah atas dan bawah untuk volume.
Presiden AS Joe Biden mengatakan dia akan merilis laporan publik tentang asal-usul pandemi.

Partai Republik, termasuk mantan Presiden Donald Trump, mempromosikan teori bahwa virus keluar dari laboratorium Dan tidak secara alami, melalui kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi di Wuhan, China tengah.

Spasi untuk memutar atau menjeda, M untuk membungkam, panah Kiri dan Kanan untuk mencari, Panah atas dan bawah untuk volume.

Putar Video.  Durasi: 1 menit 31 detik

Donald Trump mengatakan dia yakin bahwa virus korona berasal dari Institut Virologi Wuhan.

Chow juga mengatakan Amerika Serikat harus terbuka untuk penyelidikan di laboratorium biologisnya, termasuk Direktorat Penelitian Biodefense dari Pusat Penelitian Medis Angkatan Laut di Fort Detrick, Maryland.

“Pihak AS mengklaim bahwa mereka ingin China berpartisipasi dalam penyelidikan internasional yang komprehensif, transparan, dan berbasis bukti,” kata Zhao.

“Kami ingin meminta pihak AS untuk melakukan hal yang sama dengan China dan segera bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dalam meneliti ketertelusuran dengan cara ilmiah.”

Biden pada hari Rabu meminta badan intelijen AS untuk melaporkan dalam waktu 90 hari. Mengarahkan Laboratorium Nasional AS untuk membantu penyelidikan dan komunitas intelijen untuk menyiapkan daftar pertanyaan khusus untuk pemerintah China.

Dia meminta China untuk bekerja sama dengan penyelidikan internasional tentang asal mula epidemi.

Petugas kesehatan dengan peralatan pelindung diri mengambil usap hidung untuk COVID-19
China menuduh Amerika Serikat merusak upaya global untuk memerangi COVID-19.(

AP: Jin Jian / Xinhua

)

Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mayoritas komunitas intelijen “bersatu” tentang dua skenario ini, tetapi “Saya tidak berpikir ada cukup informasi untuk mengevaluasi salah satu dari mereka menjadi lebih mungkin daripada yang lain.”

Dia mengungkapkan bahwa dua lembaga cenderung ke arah korelasi hewan dan “satu lebih cenderung ke arah” teori laboratorium “, dan masing-masing memiliki keyakinan rendah atau sedang.

Pejabat AS masih skeptis terhadap teori kebocoran laboratorium

Sebelum pernyataan Biden, pemerintahannya telah berusaha untuk menghindari diskusi publik tentang teori kebocoran di laboratorium sambil secara khusus menunjukkan bahwa itu di luar jangkauan.

Sebagai tanda lain dari perubahan sikap, Senat menyetujui dua amandemen yang terkait dengan laboratorium Wuhan tanpa perlawanan, mengaitkannya dengan RUU yang sebagian besar tidak terkait untuk meningkatkan investasi AS dalam inovasi.

Biden masih melihat kemungkinan kesimpulan pasti tidak akan pernah tercapai, mengingat penolakan pemerintah China untuk sepenuhnya bekerja sama dengan penyelidikan internasional.

Seorang petugas keamanan mendeportasi jurnalis dari Institut Virologi Wuhan
Tim investigasi WHO mengunjungi Institut Virologi Wuhan pada bulan Februari.(

AP: Han Guan

)

Pejabat pemerintah AS tetap sangat curiga terhadap teori kebocoran laboratorium, melihat penolakan China untuk bekerja sama dalam penyelidikan sebagai simbol tindakan tidak bertanggung jawab lainnya di panggung dunia.

Andy Slavitt, kepala penasihat Biden di Coronavirus, Selasa mengatakan bahwa dunia perlu “turun ke bawah … apapun jawabannya.”

“Kami membutuhkan proses yang sepenuhnya transparan dari China; kami membutuhkan Organisasi Kesehatan Dunia untuk membantu dalam hal ini,” kata Slavit.

“Kami merasa tidak memilikinya sekarang.”

Zhao mengatakan sikap pemerintah “sepenuhnya mengabaikan fakta dan sains … sementara sepenuhnya mengabaikan keraguan tentang kerja ketertelusuran dan kegagalan respons epidemi di Amerika Serikat.”

Anggota tim WHO pergi setelah menonton pameran tentang COVID-19 di Wuhan.
Kritikus berpendapat bahwa pekerjaan tim investigasi WHO di Wuhan telah dihalangi oleh pemerintah China.(

AP: Han Guan

)

“Ini sepenuhnya menunjukkan bahwa pihak AS tidak tertarik pada fakta dan kebenaran, dan tidak tertarik untuk menelusuri asal usul ilmiah yang serius, tetapi ingin menggunakan epidemi untuk terlibat dalam stigmatisasi dan manipulasi politik, dan untuk menghindari tanggung jawab,” kata Mr. Zhao.

Dia menambahkan, “Ini adalah kurangnya rasa hormat terhadap sains dan tidak bertanggung jawab atas kehidupan orang-orang, karena merusak persatuan global dalam upaya memerangi epidemi.”

AP

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUMSELGO.COM PARTICIPE AU PROGRAMME ASSOCIÉ D'AMAZON SERVICES LLC, UN PROGRAMME DE PUBLICITÉ AFFILIÉ CONÇU POUR FOURNIR AUX SITES UN MOYEN POUR GAGNER DES FRAIS DE PUBLICITÉ DANS ET EN RELATION AVEC AMAZON.IT. AMAZON, LE LOGO AMAZON, AMAZONSUPPLY ET LE LOGO AMAZONSUPPLY SONT DES MARQUES COMMERCIALES D'AMAZON.IT, INC. OU SES FILIALES. EN TANT QU'ASSOCIÉ D'AMAZON, NOUS OBTENONS DES COMMISSIONS D'AFFILIATION SUR LES ACHATS ÉLIGIBLES. MERCI AMAZON DE NOUS AIDER À PAYER LES FRAIS DE NOTRE SITE ! TOUTES LES IMAGES DE PRODUITS SONT LA PROPRIÉTÉ D'AMAZON.IT ET DE SES VENDEURS.
Media SUMSELGO