Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Beijing dan Amerika Serikat mendorong Vietnam untuk “mendukung pemenang” dalam pertempuran memperebutkan Laut Cina Selatan

Vietnam telah berperang dengan China tetapi bukan teman Amerika Serikat. Sekarang mereka berdua berusaha meyakinkan Vietnam untuk “mendukung pemenang” dan memutuskan masa depan Laut Cina Selatan.

Ini adalah satu-satunya negara di Asia Tenggara yang telah melawan Beijing, setelah melawan segala hal mulai dari Huawei dan bendungan Sungai Mekong di China hingga hak penangkapan ikan dan eksplorasi di lepas pantainya.

Meskipun “upaya diplomatik maksimum” Washington – termasuk kunjungan Penasihat Keamanan Nasional dan Menteri Luar Negeri – Hanoi tetap teguh dalam tekadnya untuk tetap “tidak memihak.”

Tetapi ini tidak mencegah negara komunis yang berpenduduk 97 juta itu menjadi titik fokus dalam persaingan kekuatan besar.

Terkait: Stabilitas berakhir: meningkatnya konfrontasi dengan China

Ini adalah tetangga terdekat China di Laut China Selatan – wilayah yang paling diperebutkan di dunia.

Meskipun militer Tiongkok sebagian besar sudah ketinggalan zaman, Vietnam terus membangun pertahanan pulau depan sejak perang singkat namun brutal pada 1979.

Ini membuat Hanoi menjadi kekuatan regional.

Itu membuatnya menjadi “batu sandungan” yang diperlukan jika Beijing bermaksud untuk menegaskan tuntutan besarnya secara militer.

Tetapi jika tetangga yang bermasalah mencapai suatu bentuk penyelesaian yang “saling menguntungkan”, keseimbangan kekuatan di kawasan itu dapat miring secara permanen di China.

Para tetangga khawatir

Pada April tahun lalu, sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok menenggelamkan kapal nelayan Vietnam di dekat Kepulauan Paracel yang disengketakan. Sebuah kapal pengeboran survei China telah dikirim ke zona ekonomi eksklusif Vietnam. Beijing mengeluarkan keputusan mandiri untuk distrik administratif baru atas daerah penangkapan ikan yang dianggap Hanoi sebagai miliknya.

Terkait: “Ayam”: pertemuan berbahaya di laut

Kemudian, pada Januari tahun ini, kunjungan tingkat tinggi Menlu China ke negara-negara ASEAN jelas mengabaikan Vietnam.

READ  India mencatat rekor tertinggi setiap hari dalam kematian COVID-19, ketika Perdana Menteri Narendra Modi menjadi episentrum kemarahan yang memuncak

Vietnam bukanlah penonton yang tidak bersalah. Seperti Cina, ia mengklaim daerah penangkapan ikan “tradisional” lebih jauh dari pantainya, tetapi tidak seperti Cina, ia mengatakan ingin menyelesaikan perselisihan semacam itu di bawah hukum laut internasional. Tetapi armada penangkap ikan mereka – seperti armada penangkap ikan China – sedang kesulitan.

Air rumah tangga Vietnam telah dieksploitasi secara berlebihan. Nelayan melakukan perjalanan semakin jauh – menyeberangi perairan Tiongkok di sekitar Pulau Hainan dan masuk lebih dalam ke wilayah Malaysia.

Tahun lalu, pihak berwenang Malaysia menangkap sekitar 141 nelayan Vietnam. Bulan lalu, Vietnam dan Malaysia menyepakati perjanjian keamanan maritim bersama untuk mengatasi penangkapan ikan ilegal dan meningkatkan upaya pencarian dan penyelamatan bersama.

Tapi Vietnam mengambil langkah dari buku China dengan menciptakan “milisi pemburu”, dengan tujuan “melindungi kedaulatan dan pembangunan ekonomi.”

Aktor yang tidak mau

Pada 2019, komandan Komando Indo-Pasifik AS mengunjungi Vietnam untuk pertama kalinya. Kemudian, ketika virus Corona mulai menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, USS Theodore Roosevelt dan pengawalnya berlabuh tahun lalu di kota Danang, Vietnam.

Ini bukan hanya tentang meningkatkan hubungan antara Hanoi dan Washington setelah Perang Vietnam.

Dengan ketegangan internasional di seluruh Asia Tenggara yang mendekati titik didih, sikap Vietnam yang didefinisikan secara diam-diam mungkin menjadi kunci keseimbangan kekuatan.

Amerika Serikat sangat ingin memperkuat hubungan militer.

Ini telah dua kali mengundang Angkatan Laut Vietnam Kecil untuk berpartisipasi dalam RIMPAC. Itu juga menyumbangkan sepotong untuk Penjaga Pantai untuk meningkatkan kemampuan polisi di Hanoi.

Tetapi Vietnam tidak terlalu berminat untuk memilih kedua belah pihak.

Terkait: “Isolation”: China membual tentang perang yang mendekat

READ  Raul Castro menegaskan pengunduran dirinya, mengakhiri era panjang kepemimpinan Castro di Kuba

“ Sementara penyempurnaan Vietnam cukup dapat diprediksi, tetap mengecewakan bagi Washington, dan itu harus memoderasi penilaian Amerika tentang seberapa bersedia Hanoi untuk memainkan peran dalam strategi AS untuk Indo-Pasifik untuk menjaga kawasan itu bebas dan bebas. terbuka, ” analis pertahanan Derek Grossman dari Foundation menulis RAND “karena paksaan China.”

Meski diprovokasi berulang kali, Vietnam tetap teguh.

Ini telah mengirim diplomatnya ke Beijing sebagai protes, menyuarakan pandangan yang berbeda melalui media yang dikendalikan negara, dan secara resmi menyampaikan keprihatinannya melalui Dewan Lokal Negara – ASEAN.

Kemudian, pada Juni tahun lalu, Vietnam memimpin KTT ASEAN untuk mengeluarkan pernyataan yang menyerukan kepada China agar sepenuhnya mematuhi United Nations Convention on the Law of the Sea (UNCLOS).

Tetapi harapan Barat bahwa ini menunjukkan bahwa Vietnam akhirnya siap untuk memilih di antara kedua belah pihak dengan cepat menguap.

Tiga “tidak”

Ketika Menteri Pertahanan AS James Mattis mengunjungi Vietnam pada 2018, dia menyatakan kedua negara sebagai “mitra yang berpikiran sama”. Tetapi hubungan tidak berkembang secara signifikan sejak saat itu.

Ini tidak mengherankan, kata Grossman. “Sejak Uni Soviet meninggalkan aliansinya dengan Vietnam untuk memperbaiki hubungan dengan China pada tahun 1986, Hanoi telah teguh selama beberapa dekade untuk menghindari terulangnya kesalahan dengan mempersatukan satu negara adidaya dengan negara adidaya lainnya.”

Vietnam meresmikan posisi ini pada tahun 1998 ketika mengadopsi kebijakan “tiga tidak”: tidak ada aliansi militer, tidak ada aliansi negara terhadap yang lain, dan tidak ada pangkalan militer asing di tanah Vietnam.

Ini bukanlah kebijakan yang mudah untuk diterapkan.

Grossman mencatat bahwa “ketegasan China baru-baru ini terhadap Vietnam … mungkin telah memaksa para pemimpin Vietnam untuk meninjau kembali opsi” militan “mereka terhadap China.

READ  Seorang pelanggan yang sakit parah meninggalkan tip $ 1.000 di restoran

Namun dia menambahkan bahwa kemungkinan tidak akan melibatkan kerja sama militer atau penjaga pantai.

Washington harus mengharapkan Vietnam untuk terus mencari keseimbangan antara tetangganya China, yang memiliki keuntungan ekonomi dan militer atasnya, dan Amerika Serikat, yang dapat membantu mengimbangi kekuatan China. Namun, sejauh ini, Hanoi pada dasarnya tidak mau mengambil risiko “kerja sama” dengan Beijing dengan menjalin hubungan keamanan yang lebih erat dengan Washington.

Jimmy Seidel adalah seorang penulis lepas Sematkan Tweet