Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Arc Darwin runtuh di lepas pantai Kepulauan Galapagos di Samudra Pasifik

Kementerian Lingkungan Ekuador mengatakan formasi batuan terkenal di lepas Kepulauan Galapagos yang dikenal sebagai Lengkungan Darwin telah runtuh karena erosi.

“The Darwin Arch, jembatan alami yang menarik yang ditemukan kurang dari satu kilometer dari area utama Pulau Darwin, telah dilaporkan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Dia mengatakan keruntuhan itu “akibat erosi alami.”

Gambar yang dibagikan oleh pejabat menunjukkan bahwa hanya dua pilar batu yang tetap mendukung.

Formasi yang dianggap sebagai situs penyelaman utama ini ditemukan di bagian utara nusantara.

Ini dinamai ahli biologi Inggris terkenal Charles Darwin, yang studinya tentang Kepulauan Galapagos pada abad ke-19 membantu menginspirasi teori evolusinya.

Busur Darwin setelahnya
Hanya pilar yang menopang lengkungan yang tersisa setelah runtuh.(

Hector Barrera melalui Kementerian Lingkungan Ekuador

)

Kepulauan, yang terletak sekitar 1.000 kilometer di lepas pantai Ekuador, berisi tumbuhan dan hewan unik yang belum pernah kita lihat di tempat lain di bumi dan merupakan bagian dari Cagar Biosfer.

Kepulauan, Situs Warisan Dunia, terdiri dari 234 pulau, ceruk dan bebatuan. Empat di antaranya mendiami sekitar 30 ribu orang.

Agen Pers Prancis

READ  Trump menegaskan otoritasnya atas Partai Republik saat Liz Cheney menghadapi penggulingan | Partai Republik