Media SUMSELGO

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di SUMSELGO

Apa yang menghalangi ambisi militer Indonesia?

Melbourne, Australia – terakhir kali Hilangnya kapal selam Indonesia berusia 40 tahun Bangsa Asia Tenggara telah menyoroti perlunya mengganti banyak program militernya, tetapi rencana untuk melakukannya terhenti oleh kekurangan anggaran dan kurangnya komitmen terhadap visi jangka panjangnya.

Tenggelamnya KRI Nanggala pada akhir April, bersamaan dengan terbunuhnya 53 orang di dalamnya selama manuver peluncuran torpedo, memicu perdebatan di kalangan pengamat pertahanan Indonesia tentang keadaan angkatan bersenjatanya. Secara khusus, beberapa orang khawatir tentang penggunaan peralatan usang seperti kapal selam Type 209 buatan Jerman, yang berada dalam dekade keempat layanannya ketika tenggelam karena alasan yang tidak diketahui.

Di antara analis tersebut adalah Muhammad Haribin, seorang peneliti pertahanan dan keamanan dari Institut Ilmu Pengetahuan Indonesia, yang mengatakan di saluran berita Asia-Singapura bahwa Indonesia telah menggunakan peralatan lama dalam pelayanan dan memperoleh sistem bekas karena memiliki anggaran yang ketat secara finansial. diperuntukkan bagi saluran berita Asia. Pertahankan wilayahnya dan perairan sekitarnya.

Namun, peramal dan Husayn Ahmed dari situs Human Rights Watch Indonesia menggambarkan situasi tersebut sebagai ancaman bagi kehidupan militer Indonesia, menggambarkannya sebagai “duri di sisi” upaya modernisasi militer dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Indonesian Jakarta Post.

Insiden yang melibatkan KRI Nanggala terjadi setelah kapal pendarat bekas Jerman Timur dari tahun 1970-an tenggelam di laut yang ganas pada Juli 2020, bersamaan dengan serangkaian kecelakaan pesawat latih BAE Systems / BAE Systems Hawk Indonesia baru-baru ini. Bertahun-tahun.

Indonesia, yang terdiri lebih dari 17.000 pulau, memiliki rencana ambisius untuk rekapitalisasi tentaranya. Rencana Angkatan Pangkalan Minimum menyerukan 274 kapal angkatan laut “air hijau”, 10 skuadron tempur sebagai bagian dari peningkatan besar kemampuan tempur udara mereka dan 12 kapal selam diesel-listrik baru, antara lain.

Namun, pandemi COVID-19 telah melanda Indonesia dan ekonominya, dan penyebaran penyakit yang sedang berlangsung kemungkinan akan memberikan tekanan lagi pada anggaran pertahanan pemerintah – sama seperti pemulihan yang lambat telah dimulai setelah bertahun-tahun pertumbuhan yang sedikit. Negara ini menyisihkan $ 9,2 miliar untuk pertahanan pada 2021.

Yang juga berkontribusi pada lambatnya rekapitalisasi adalah akuisisi profil tinggi oleh komandan militer senior, seringkali dengan mempertimbangkan ambisi politik, daripada solusi praktis yang diarahkan pada realitas keuangan dan logistik. Tidak ada tempat yang lebih nyata selain di upaya Indonesia untuk memperkuat angkatan tempur udaranya. Kekuatan tempurnya terus berkurang setelah pensiunnya beberapa pencegat Northrop Grumman F-5E / F Tiger II, meninggalkan dua skuadron Lockheed Martin F-16 Fighting Falcons dan salah satu jet tempur Sukhoi Su-27/30 sebagai satu-satunya. depan. -jet tempur.

Negara tersebut awalnya memutuskan untuk menggunakan pencegat Sukhoi Su-35 Flanker-E, hanya untuk menunda penandatanganan kontrak karena kekhawatiran tentang menarik sanksi AS di bawah Anti-America’s Adversaries Through Sanctions Act, yang menargetkan negara-negara yang berurusan dengan negara-negara seperti Iran, Korea Utara dan Rusia.

Indonesia kemudian memperoleh 24 bekas pesawat tempur F-16C / D Angkatan Udara AS dan Garda Nasional Udara di bawah rencana Excess Defense Materials Pentagon. Kemudian pesawat ditingkatkan dengan radar yang ditingkatkan dan avionik lainnya.

Itu juga mendaftar untuk menjadi mitra pengembangan dengan Korea Aerospace Industries untuk pesawat tempur KF-X Korea Selatan, dan berjanji untuk membayar 20 persen dari biaya pengembangan dengan imbalan keuntungan industri dan produksi pesawat. Namun, sejak itu telah gagal dalam pembayaran ke Korea Selatan untuk bagiannya dari biaya pengembangan dan telah menghindar dari melakukan lebih banyak F-16.

Dikutip dari media, Prasetyo mengatakan bahwa angkatan udara Indonesia lebih mengutamakan peningkatan kapabilitas daripada sekadar menambah stoknya.

Meskipun demikian, versi baru F-16 dan bahkan KF-X juga akan mewakili lompatan besar dalam kapasitas tanpa biaya akuisisi dan pengoperasian yang tinggi dari pesawat yang lebih kompleks.